Nuffnang

Wednesday, August 30, 2017

MENCARI RAHMAT DI HOSPITAL (1)

Maafkan saya.

Sudah begitu lama saya meninggalkan blog saya yang satu ini tanpa sebarang entri baharu. Tetapi, tidaklah sampai terbiar mati. Sebaliknya, sentiasa ada cubaan untuk menghidupkan semula, cuma ketandusan idea untuk menulis.

Pun begitu, beberapa hal yang berlaku ke atas diri saya baru-baru ini sedikit sebanyak memberi ilham untuk menulis.

Ya, hal yang biasa-biasa sahaja. Namun, kalau direnung jauh ke dalam, ada banyak keinsafan yang boleh diambil.

Semenjak tahun 2009, saya merupakan salah seorang pesakit yang akan bertandang ke sebuah hospital di selatan tanah air untuk mendapatkan konsultasi dan rawatan daripada klinik pakar. Dalam kes saya ini, ianya adalah klinik pakar THT (Telinga, Hidung & Tekak).

Saya ketemukan satu ketumbuhan aneh di dalam hidung saya satu ketika dahulu yang membuatkan saya mengambil keputusan untuk mendapatkan nasihat di klinik tempat saya bekerja, di mana akhirnya saya disuruh merujuk ke hospital.

Dari situ, bermulalah 'pengembaraan' saya di hospital.

Disahkan menghidap sinus, ianya merupakan perkara biasa menurut doktor sekiranya saya menghidap asma, di mana memang itulah penyakit yang dihidapi saya sedari kecil.

Saya dibekalkan dengan ubat-ubatan seperti ubat sembur (dalam kes saya, saya selalu dibekalkan dengan ubat sembur Budenide Nasal Spray (64mg)) yang digunakan untuk melegakan lubang hidung saya sekiranya tersumbat dek kerana bengkakan yang terdapat di dalam hidung saya.

Hal itu berlanjutan sehinggalah sekarang. Namun begitu, rawatan saya dihentikan pada penghujung 2010. Sekiranya saya mahukan ubat, saya harus membeli di farmasi kerana kondisi saya ketika itu tidak memerlukan bekalan ubat berterusan. Namun, untuk membeli di farmasi juga agak mahal. Maka, tidaklah selalu saya membelinya.

Sekitar tahun 2016, saya mengalami sakit hidung yang teramat sangat. Ketika itu, saya sudah kurang menggunakan ubat sembur tersebut. Saya terpaksa mendapatkan rawatan di klinik. Apabila diperiksa, didapati bengkakan yang dahulunya tidak begitu teruk semakin besar dan hampir menutupi keseluruhan lubang hidung saya. Hal itu menyebabkan saya sukar untuk bernafas.

Sekali lagi, saya dirujuk ke Pakar THT. Kiranya, 'pengembaraan' saya akan bermula sekali lagi. Saya bertanyakan kepada doktor sama ada boleh ataupun tidak apa sahaja yang membengkak di dalam hidung saya itu dibuang.

Doktor tersebut bertegas mengatakan tidak meskipun saya sudah separuh nyawa menanggung deritanya. Beliau menyatakan bahawa apa yang bengkak itu merupakan sebahagian daripada hidung saya dan tidak sepatutnya dibuang. Beliau meyakinkan saya bahawa bengkakan itu boleh surut dengan ubat-ubatan yang betul.



Lalu, saya dibekalkan dengan dua jenis ubat sembur iaitu Oxy-Nase dan Budesonide 32mg. Saya diminta untuk menyembur ubat sembur Oxy-Nase selama 5 hari berturut-turut, kemudian ianya perlu dihentikan serta-merta. Kemudian barulah dituruti dengan Budesonide 32mg yang perlu disembur sehari 2 kali.

Semburan Oxy-Nase adalah yang paling menggerunkan saya kerana ianya sangat menyakitkan sehingga ada masanya 'menangkap' sehingga ke kepala. Menurut doktor, Oxy-Nase digunakan untuk mengecutkan bengkakan di dalam hidung saya. Manakala Budesonide adalah untuk melegakan hidung saya sekiranya tersumbat.



Sebelum itu, saya diminta kebenaran oleh doktor untuk memasukkan kamera di dalam hidung saya untuk diperiksa. Hal ini juga pada awalnya agak menakutkan saya kerana ianya dimasukkan tanpa bius atau apa-apa ubat penahan sakit. Oleh itu, memang terasa kamera itu berada di sekitar tekak saya ketika ia dimasukkan. Hasil daripada pemeriksaan itu mengesahkan bahawa sinus yang saya hidapi tidak kritikal dan boleh dibantu dengan ubat-ubatan.

Di sini, datanglah cerita-cerita orang awam.
Kalau hospital kerajaan, selagi boleh tidak perlu dilaksanakan pembedahan.
Sebaliknya di hospital swasta, kalau kita minta untuk buat pembedahan, mereka boleh laksanakan berdasarkan pemeriksaan-pemeriksaan awal dan sudah tentu, penyediaan wang yang banyak.

Saya rasa ianya betul.
Rasanyalah.

Bersambung...

Tuesday, August 04, 2015

MENCARI SAYA

Secara jujurnya, saya sedang mencari diri saya yang dulu.

Saya yang mampu melihat sesuatu secara halus, dan menghurai secara teliti.

Saya yang dulu mampu bercerita panjang darihal kehidupan untuk diambil iktibar.

Saturday, December 13, 2014

POHON BESAR DI TENGAH KOTA

Aku memerhatikan pokok ini lebih kurang 8 tahun. Ia terus gah berdiri di sini.

Di tengah kota ini.

Aku kira, berpuluh tahun ia di situ. Tak ada yang mengganggu.

Atau. Belum ada yang rasa perlu mengganggunya.

Banyak pokok di dunia ini memerlukan masa berpuluh malas ratusan tahun untuk jadi besar, tinggi, kuat dan teguh.

Namun, manusia dengan sekali jalan, boleh memusnahkan semuanya.

Aku kira, dalam banyak hal begitulah yang selalu berlaku.

Apa yang kita kumpul, kita bina dan kita jaga boleh musnah kesemuanya dengan sekali perbuatan salah yang kita lakukan.

Macam menjaga sebuah negara. Kerajaan yang diamanahkan untuk menjaga sebuah negara, kalau tersilap langkahnya dek kerana hanyut , lalai dan leka, maka kekuatan yang dibina berpuluh-puluh tahun dahulu boleh hancur semuanya.

Dan untuk membinanya kembali bukan mudah.

Umpama meruntuhkan sebuah bangunan lama untuk membina bangunan baru.

Menguruskan bangunan yang runtuh itu saja sudah cukup menyeksakan sebelum boleh tegak berdiri sebuah bangunan yang baru di atas tapak yang sama.

Pohon yang tinggi ini juga mengajar aku erti kerendahan hati.

Betapa besar kita memegang pangkat dan jawatan dunia, sekali kita berada di tengah-tengah alam semulajadi, kita boleh merasakan betapa kerdilnya kita di sisi ciptaan Tuhan yang Maha Cantik.

Tapi macam biasa.

Manusia selalu angkuh dan sombong. Semua itu tak ada nilai sekiranya tidak mendatangkan keuntungan duniawi kepada mereka. Maka ciptaan Tuhan yang cantik ini mereka hancurkan dengan sesuka hati. Harimau menyerang manusia kerana manusia itu sendiri yang mengganggu tempat tinggalnya, iaitu hutan belantara.

Manusia sememangnya telah dipersoalkan sebelum mereka diciptakan lagi.

Tapi, Tuhan Maha Mengetahui. Meski manusia selalu merosakkan, manusia jualah yang berusaha membetulkan. Kerana di dalam diri manusia itu, Tuhan mengurniakan akal fikiran yang sangat ajaib.

Dengan akal fikiran, manusia juga merasa insaf dan mengakui kesilapan sendiri. Dengan akal fikiran, mereka berusaha pula untuk membetulkan kesilapan mereka. Kerana itu Tuhan memberikan mereka jalan taubat, jalan kembali kepada-Nya.

Alam seluruhnya menyaksikan, yang manusia itu kalau bersahabat dengan alam, maka alam juga merasa bahagia dengan manusia. Akan tetapi, kalau manusia bermusuh dengan alam, maka janganlah hairan kalau alam memuntahkan segala malapetaka kepada kita, dan kita sendiri menanggung deritanya.

Cukuplah Tuhan mendatangkan banjir kepada kita. Tengoklah betapa peningnya kita untuk menanganinya.

Cukuplah Tuhan mendatangkan jerebu kepada kita. Tengoklah betapa sakitnya kita untuk menghadapinya.

Dua contoh itu adalah sedikit daripada banyak kesilapan yang kita lakukan dengan alam, sehingga alam dengan dukacitanya kepada kita mengajar kita dengan sedikit derita bencana. Tapi manusia terus tidak keruan.

Manusia tidak akan hidup tanpa alam. Kerana alam tempat manusia berpijak dan bergantung harap.

Manusia wajib bersahabat dengan alam.

Dan alam akan menunjukkan kepada kita hikmah yang akan kita ketemui...

Friday, December 12, 2014

DI MANA AKU BERSANDAR

Dunia makin menghimpit.
Tubuh makin tersepit.
Jiwa semakin perit.
Tak ada yang rasanya mudah.
Semua jalan kelihatan sempit.
Bawalah kenderaan besar, nescaya tersekatlah ia di pertengahan jalan.
Bawalah kenderaan kecil, nescaya tak mampu ia bergerak membawa aku yang terbeban dengan segala perkara.

Mata semacam berpinar-pinar.
Kepala terasa pening.
Hati terasa sakit.

Terasa seperti semua orang sedang menghukum.
Meletakkan aku di dalam fikiran mereka dengan seribu satu macam kesalahan.
Seolah-olah tidak pernah ada lagi kemuliaan dalam hidupku.

Ketika itu,
Di mana seharusnya aku bersandar melepasksn lelah...

Sedang Tuhan telah lama aku tinggalkan.
Tetapi aku terlupa,
Bahawa Tuhan tidak pernah meninggalkan aku.
Senantiasa Ia ada di sana menilai aku.
Memayungi aku dengan rahmat-Nya.
Mengasihani aku dengan Maha Pengasih-Nya.

Kembalilah kepada-Ku.
Jangan kau susah.
Jangan kau gundah.
Tidak akan aku mengabaikan ciptaan-Ku yang paling sempurna...

Sepertinya aku terdengar 'seruan' itu.
Di dalam hati kecilku...

Sunday, September 29, 2013

ASSOLATUWASSALAM


Kalau ada orang yang tertanya-tanya tentang penyanyi yang mendendangkan lagu Assolatuwassalam itu, suka saya beritahu bahawa itulah dia penyanyi asal lagu tersebut, iaitu Ustaz Amal, atau nama penuhnya Amaluddin.

Beliau dahulunya bersama-sama dengan Raihan ketika merakamkan lagu ini untuk album Puji-Pujian dahulu, dan lagu ini sama-sama 'hits' dan terkenal dengan lagu Puji-Pujian itu sendiri. Dahulu, TV3 bahkan menyiarkan video klipnya ketika siaran berada di penghujung malam. Hal itu saya masih ingat dengan jelas kerana ketika ianya disiarkan, saya sedang berbaring di atas kerusi panjang di rumah sambil diurut oleh nenek saya. :-)


Lagu ini akan terus menjadi lagu yang mampu menenangkan jiwa saya yang resah... Semuga begitulah jua hendaknya kepada anda semua...

Thursday, September 19, 2013

LAMA TAK 'UPDATE'

Hmm... agak lama jugak (atau sangat lama sebenarnya ?) aku tak meng'update' blog. Walaupun aku tau tak seramai mana pun orang yang membaca blog aku ini, tapi apabila berhasil menulis satu-satu entri itu (walaupun pendek), ia memberi semacam satu kepuasan. Puas yang macam mana ? Emm...perasaan puaslah. Macam kita meluahkan perasaan kita pada orang yang kita sayang, kan rasa puas.

Ok, bermula daripada pertengahan 2011, aku dah jarang-jarang menulis di sini. Kebanyakan daripada aku luahkan di FB saja. Hmm...itu pun bukanlah cerita yang terlalu peribadi. Tambahan pulak, ketika itu aku tengah serabut menyiapkan projek sarjana muda, maka 'bersarang labah-labahlah' blog ini. Kalau dulu, setiap tarikh yang istimewa (contohnya hari bapa ke, hari ibu ke, maulidur rasul ke), paling kurang, aku akan siapkan satu entri demi untuk 'menghargai' tarikh itu.

Pada waktu yang sama juga, aku bekerja sambilan di sebuah pejabat di UTM sebagai pelajar bekerja (di UTM, ada satu skim dipanggil Skim Pelajar Bekerja). Al-maklum, nak siapkan projek itu memerlukan wang. Kalau takde duit, amacam nak siap ? Nak mencari responden memerlukan duit minyak yang banyak sebab kita akan 'travel satu bandar (dalam kes aku, JB lah tentunya) untuk mencari responden yang merata di sana-sini. Bila dah siap itu semua, nak menjilid lagi. Itupun kena keluar duit jugak. Jadinya, adalah dalam ratusan ringgit aku habiskan untuk menyiapkan kerja begitu.

Akhirnya, aku selamat berkonvo pada bulan 5 (tahniah untuk diri sendiri yang 'struggle' di saat akhir, hahah). Dan skim aku pula tamat pada bulan 3. Selepas berkonvo, nak mencari kerja pulak. Cari punya cari, dapatlah aku bekerja sambilan di sebuah pejabat di Menara Ansar (aku lupa namanya), manakala pada masa yang sama aku juga mencari peluang pekerjaan lain. Nak dijadikan cerita, sekitar bulan 4, aku dapat tahu yang UTM buka beberapa jawatan kosong. Dan, salah satu jawatan yang ditawarkan ialah pembantu perpustakaan. Aku pun, dalam keadaan yang tidak bekerja tetap itu, mohonlah apa saja jawatan yang ada, dengan harapan satu dua jawatan itu akan memanggil aku untuk ditemuduga.

Dan, pada awal bulan 6, aku dipanggil untuk jawatan pembantu perpustakaan itu. Yang menariknya, dalam kes aku ini, sebelum itu aku juga pernah memohon jawatan itu, tapi aku tak pergi temuduganya. Jadinya, pada hemat aku, dah tentulah nama aku disenaraihitamkan. Tapi, lain pula jadinya. Aku dipanggil lagi sekali untuk ditemuduga. Aku anggap itu sebagai rahmat, maka aku pergilah dengan harapan menggunung. Selesai temuduga, selebihnya aku serahkan kepada Tuhan dan 'of course', pegawai yang menemuduga aku itulah.


Akhirnya, di penghujung bulan 6, aku diterima bekerja di PSZ UTM (Perpustakaan Sultanah Zanariah UTM), tempat yang aku kira paling sibuk sekali di UTM selepas Arked Meranti. Hehe. Mungkin akan ada yang mempertikaikan seperti, "Hek eleh, apa barang belajar tinggi-tinggi, lepas tu kerja jawatan rendah ???"
Jadi, izinkan aku menjawab, "Suka hati akulah, selagi mana kerjanya halal di sisi Tuhan." Bagi aku, hal itu kita boleh usahakan berperingkat. Ada orang, awal-awal masuk ke alam pekerjaan dah ditawarkan jawatan yang besar dan bergaji tinggi. Bagi orang macam aku ini (yang dapat degree pun mungkin sebab kesian), mendapat pekerjaan yang tetap (tetap dalam erti kata kontrak yang lebih 'secure' berbanding kerja sementara atau sambilan) di sebuah universiti, itu saja dah boleh dikira permulaan yang baik di dalam kehidupan selepas belajar ini. Kawan-kawan aku yang lain mungkin dah boleh bermewah dan bermegah dengan jawatan, kereta dan gaji yang besar, malah ramai yang dah nak kahwin. Tapi bagi aku, izinkanlah aku memulakan langkah dengan tenang.





Semoga dengan ketenangan, kita bolehlah tetap dan istiqamah dalam bekerja. Siapa tahu di masa akan datang, Tuhan akan membuka jalan yang lebih luas untuk kita semua. Jalan yang sempit di permulaan itu bukanlah bermakna Tuhan tidak kasihkan kita, tetapi mungkin Tuhan hendak kita beringat, bahawa hidup tidak selalunya mudah dan bahagia. Adakalanya kita dilingkari dengan kesusahan dan kedukaan, tapi bersabarlah, kerana Tuhan itu senantiasa bersama dengan manusia yang sabar (dengan ujian dan cabaran, tentunya)...

Wallahua'lam...

P/s: Layan Segenggam Tabah dari In-Team.