Nuffnang

Sunday, August 29, 2010

KETENANGAN LAILATULQADAR

video

Ramadhan yang dahulu kita nantikan dengan sabar kian hampir ke penghujungnya. Aduhai, bagi orang-orang soleh, tentunya ia mengundang kepiluan dalam diri lantaran bulan penuh rahmat ini bakal berakhir dan entahkan dapat atau tidak bertemu dengannya kembali pada tahun mendatang. Bagi kita ini, ramainya 'buat dek' saja. Yang lebih difikirkan sekarang ini ialah raya, raya dan raya.

Memanglah hari raya itu lambang kemenangan mengharungi bulan Ramadhan. Walaupun begitu, perlu kita fikirkan, adakah benar kita telah berjaya mengharungi sebagaimana yang sepatutnya, ataupun kita hanya mengharungi lapar dan haus sahaja ? Sedangkan kelebihan-kelebihan lain kita tidak ambil peduli pun. Kita masih suka mengumpat, kita masih senang menayangkan aurat, kita masih leka dengan hiburan sia-sia, kita masih berani berdua-duaan dengan kekasih. Bagaimana Ramadhan kita boleh dikatakan berjaya diharungi ?

Satu hal yang amat dinanti-nantikan adalah sebuah malam yang misteri, iaitu malam al-Qadar. Malam pengampunan, berkat, rahmat dan segala macam kurniaan Tuhan yang Maha Pengasih dan Penyayang. Untuk mencarinya bukan macam mencari juadah berbuka puasa, melambak di sana-sini. Bahkan, ianya menjadi tanda tanya sehingga kini lantaran nabi tidak memberitahu kepada kita tarikh sebenarnya. Namun, petunjuk utama adalah 10 malam terakhir Ramadhan.

Firman Allah s.w.t. :

“Sesungguhnya Kami telah menurunkan (Al-Quran) ini pada Malam Lailatul-Qadar, Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui apa dia kebesaran Malam Lailatul-Qadar itu? Malam Lailatul-Qadar lebih baik daripada seribu bulan. Pada Malam itu, turun malaikat dan Jibril dengan izin Tuhan mereka, kerana membawa segala perkara (yang ditakdirkan berlakunya pada tahun yang berikut); Sejahteralah Malam (yang berkat) itu hingga terbit fajar!” (Al-Qadr 97: 1-5)

Hadis nabi s.a.w. :

"Sebaik-baik malam ialah Malam Al-Qadr, kerana baginda s.a.w bersabda :'Barangsiapa yang berqiyam pada Malam Al-Qadr (berjaya mendapatkannya) dengan keimanan dan pengharapan, telah diampunkan dosa-dosa yang telah lalu' - [Hadith riwayat kedua Sheikh dari hadith Abu Hurairah, Ahmad 5/318]. 

 Begitu hebat malam ini, dan nyatanya ia di dalam bulan Ramadhan, bukan bulan-bulan yang lain. Dan tidak pula pada tiap-tiap bulan. Jadi, bayangkan sahajalah jika kita abaikan kemuliaan malam ini kerana fikiran asyik teringat tentang raya, raya dan raya sahaja. Alangkah ruginya. Padahal nabi telah memberitahu bahawa salah satu kelebihannya ialah diampunkan segala dosa-dosa kita yang lalu sekiranya kita ikhlas beribadah pada malamnya dan memohon ampun kepada Tuhan.


Ya, bagi pelajar seperti saya, mungkin akan sedikit terganggu aktiviti malam kerana ada kerja yang hendak dibereskan dan juga ujian yang akan dilalui. Pun begitu, kita jangan lupa, belajar dan menyiapkan tugasan yang diamanahkan juga adalah ibadah. Justeru, kita ambillah keberkatan 10 malam terakhir itu dengan bersungguh-sungguh bekerja dan luangkan juga masa untuk sujud, berzikir dan menghisab kembali diri yang lemah ini. Insya Allah kerja kita akan diberkati.


Kita juga tidak dapat mengelakkan diri daripada bercerita berkenaan tanda-tanda malam al-Qadar itu. 


Di antara tanda yang sempat terlihat pada masa Nabi s.a.w adalah bahwasanya ketika baginda bersujud di waktu Subuh di atas tanah yang dibasahi dengan air, ertinya bahawa pada malam itu turun hujan sehingga baginda sujud di atas tanah yang berair.

Lailatul Qadar adalah malam dibukanya seluruh pintu kebaikan, didekatkannya para kekasih Allah, didengarkannya permohonan dan dijawabnya segala doa, amal kebaikan pada malam itu ditulis dengan pahala sebesar besarnya, malam yang lebih baik daripada seribu bulan. Maka hendaknya kita berusaha untuk mencarinya dengan bersungguh-sungguh.

Malam itu tenang dan hening, keadaannya tidak dingin dan tidak panas; siangnya pula memancarkan cahaya matahari yang warnanya pucat; pada malam itu juga malaikat Jibril akan menyelami orang yang beribadat 
 pada malam itu dan secara tiba-tiba kita akan rasa sangat sayu dan kemudiannya menangis teresak-esak.

Ada pendapat yang berkata, bahawa orang yang menemui lailatul qadar akan melihat nur yang terang benderang di segenap tempat hingga keseluruhan ceruk yang gelap gelita. 
 
Ada pula menyatakan bahawa kedengaran ucapan salam dan kata-kata yang lain daripada malaikat. 

Ada juga yang melihat segala benda termasuk pohon-pohon kayu rebah sujud. 

Ada yang berkata doa permohonannya makbul.[1]

Maha suci Tuhan yang mengurniakan rahmat kepada hamba-hamba-Nya. Kita sahajalah yang tidak mahu bersyukur dan sombong dengan pemberian Tuhan. Kita bahkan leka dengan dunia yang sementara. Kita senang berbicara perkara yang sia-sia berbanding melembutkan lidah untuk mengalunkan ayat suci Al-Quran serta berzikir pada siang dan malamnya.
Semoga Tuhan mengampunkan kita pada Ramadhan kali ini. Insya Allah.

Wallahua'lam...

Rujukan:




Friday, August 27, 2010

BUDAK-BUDAK PEREMPUAN MEMPERMAINKAN ZIKIR

Ingin saya persoalkan, ke mana akal fikiran budak-budak ini ketika mereka 'bermain-main' dengan zikir itu ?

Zikir itu, seperti yang kita telah sedia maklum adalah sebahagian daripada saranan utama agama kita dalam menyucikan hati yang kotor. Firman Allah s.w.t.:

"Sesungguhnya, dengan mengingati Allah itu (bizikrillah), hati akan menjadi tenang." (Ar-Rad : 28)

Ayat tersebut jelas menyatakan bahawa hati itu hanya akan menjadi tenang dan tenteram dengan mengingati Allah. Di dalam ayat tersebut ada kalimah bizikrillah, maka zikir itu ertinya ingat. Zikrullah itu ertinya mengingati Allah. Dan cara berzikir itu adalah dengan menyebut dan memuji Allah Taala seperti 'Subhanallah', 'Alhamdulillah', 'Allahuakbar' dan banyak lagi zikir-zikir yang lain.

Allah s.w.t. juga berfirman :

"Dan orang-orang lelaki yang menyebut nama Allah banyak-banyak serta orang perempuan yang menyebut nama Allah banyak-banyak, Allah telah menyediakan bagi mereka semuanya keampunan dan pahala yang besar." (Al-Ahzab : 35)

Oleh itu, kasihan sekali kita ini kepada budak-budak ini yang tersengih-sengih macam kerang busuk dan terkinja-kinja macam beruk melantunkan bacaan zikir tetapi bukan dengan tujuan keinsafan, sebaliknya untuk bermain-main dan bersenda-gurau.

Daripada Abu Hurairah r.a. Nabi s.a.w. bersabda:
"Dua kalimah yang ringan di lisan, berat di mizan, disukai oleh al-Rahman: Maha Suci Allah dan segala puji-pujian untuk-Nya, Maha Suci Allah yang Maha Agung." (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Hadis ini jelas menunjukkan kemuliaan zikir dan pahalanya yang juga besar. Oleh itu, mempersendakan zikir adalah hal yang tidak dapat diterima terutamanya ia dilakukan oleh orang-orang Islam sendiri (perempuan pula tu).

Ketahuilah wahai perempuan-perempuan yang mempersendakan zikir, perbuatan anda yang tidak senonoh itu dimurkai Allah, kerana zikir yang anda persendakan adalah amalan nabi, para sahabat dan juga para ulama. Maka perlu apa hendak bermain-main begitu sedangkan ada lagi permainan yang boleh anda main ?

Adalah jelek sama sekali anda terkinja-kinja begitu sambil mengucapkan hasbi rabbi jallallah...
Macam manusia tidak cukup sifat dan akal sudah terencat. Nah, sekarang Tuhan sedang membalas. Perbuatan anda telah diketahui ramai, dan orang ramai mengecam dan mengeji perbuatan anda. Ya, mungkin perbuatan anda tidak seteruk orang yang berzina dan buang bayi, akan tetapi kalimah zikir dan nama Allah bukanlah barang mainan dan ejekan. Justeru, ia juga adalah perbuatan yang tidak elok. Apa yang tidak elok, janganlah diperbuatkan. Hairan sekali mengapalah anak muda sekarang senang melakukan perbuatan yang memalukan maruah mereka sendiri.

Daripada al-Nawwas bin Sam'an r.a. :
"Aku bertanya kepada Nabi s.a.w. tentang kebaikan dan dosa, lalu baginda menjawab: "Kebaikan adalah akhlak yang baik, manakala dosa ialah apa yang berbolak-balik di dalam dada engkau dan engkau tidak gemar manusia mengetahuinya." (Riwayat Muslim)

Kalaulah anda wahai budak-budak perempuan berasa 'bangga' apabila perbuatan tidak senonoh anda ini menjadi 'popular', maka persilakanlah tempatkan diri anda dalam kalangan orang-orang yang tidak berkahlak.

Wallahua'lam.

Monday, August 16, 2010

HANYA LAPAR DAN DAHAGA


Mencari kesempurnaan semasa melakukan ibadah puasa adalah teramat sukar. Hal ini kerana kita sebagai manusia ini sememangnya senantiasa terdedah kepada melakukan kesilapan dan terleka menurut hawa nafsu sendiri.

Oleh itu, sepatutnya tidak ada siapa pun yang berani mengatakan bahawa dirinya telah sempurna dalam melaksanakan ibadah puasa. Kalaulah ada orang seperti itu, adalah yang tidak kena dengan hati nuraninya.

Puasa itu kalau kita dapat fahamkan secara mudah adalah menahan diri daripada lapar dan dahaga, bermula dari waktu subuh sehinggalah terbenamnya matahari. Itulah asasnya. Namun begitu, bukan itu sahaja yang agama kita kehendaki, bahkan lebih daripada itu. Ertinya, yang berpuasa bukan perut dan tekak sahaja. Bahkan tangan perlu berpuasa, kaki perlu berpuasa, mata perlu berpuasa, telinga perlu berpuasa dan mulut juga perlu berpuasa. Oh ya, tidak lupa juga hati pun perlu berpuasa.

Oleh itu, kita boleh kategorikan begini :

  1. Puasa perut    : Menahan diri daripada lapar dan dahaga
  2. Puasa mata     : Menahan diri daripada melihat perkara yang dilarang Tuhan
  3. Puasa telinga  : menahan diri daripada mendengar perkara yang sia-sia serta keji seperti pembohongan, umpatan dan sebagainya.
  4. Puasa tangan  : Menahan diri daripada menyentuh perkara yang haram seperti berpegangan tangan    antara lelaki dan perempuan yang bukan mahram.
  5. Puasa kaki      : Menahan diri daripada melangkah ke tempat-tempat yang sia-sia seperti pusat karaoke, pesta ria dan sebagainya.
  6. Puasa hati       : Menahan diri daripada menurut hawa nafsu yang selama ini bermaharajalela di hati. Hal ini melibatkan penyucian hati seperti bertaubat, berzikir dan ibadah-ibadah lain.

Inilah yang dapat saya fahamkan secara mudah. Masalahnya sekarang ini kita jarang-jarang sekali dapat melakukan kesemuanya. Pasti ada yang kita dengan sengaja melakukan larangan-larangan itu, walaupun kita tahu benar yang ianya akan mengurangkan kualiti puasa. Puncanya ? Kita kalah dengan nafsu kita sendiri. Pengalaman saya sendiri sememangnya banyak jika hendak diceritakan perihal kalah dengan nafsu sendiri ini. Malang sekali, tidak pula kita usahakan baik-baik untuk mencegahnya. Kita tidak menyediakan rawatan untuk hati kita yang begitu lemah untuk melawan godaan hawa nafsu sendiri.

Kita tidak mahu membasahkan lidah kita dengan zikrullah. Padahal zikir yang paling mudah itu adalah Lailahaillallah. Mudah sekali. Itu pun kita payah nak menyebutnya. Kalau berbicara hal yang sia-sia, bukan main lagi lidah kita bekerja sampai berbelit-belit dibuatnya.

Kita tidak mahu meningkatkan kualiti ibadah wajib kita, tetapi kita sibuk bercerita tentang ibadah sunat. Memanglah kita faham bahawa ibadah sunat itu menampung kekurangan yang ada pada ibadah wajib. Namun, hal itu bukanlah alasan untuk kita melakukan ibadah wajib sambil lewa sahaja. Beria-ia solat sunat terawih di malam hari, tetapi petang tadi solat Asar ditinggalkan sebab terlajak tidur. Ibadah macam apa itu ? Oleh sebab itu, eloklah kiranya kita menjaga ibadah wajib terlebih dahulu.

Merenung Diri



Saya kira bulan Ramadhan ini juga merupakan bulan yang terbaik untuk kita merenung kembali ke dalam diri kita yang hina ini. Bukanlah bermakna bulan-bulan yang lain itu tidak baik, akan tetapi keberkatan itu lebih pada bulan Ramadhan ini. Itu yang kita fahamkan.

Oleh itu, molek sekali kalau kita dapat tunduk sebentar selepas solat fardhu dan kembali menghisab diri kita. Banyak persoalan yang boleh kita tanyakan pada diri kita ini.

Apakah kita sudah menjadi hamba Tuhan yang taat ?
Apakah kita benar-benar sayangkan Nabi Muhammad s.a.w., padahal sikit sekali sunnahnya yang kita ikut ?
Apakah kita benar-benar melakukan ibadah dengan betul ?
Apakah kita sudah bertaubat kepada-Nya ?
Apakah kita banyak dosa kepada saudara-mara kita ?
Banyak lagi persoalan yang boleh kita utarakan semasa menghisab diri.

Sesudah itu, setelah menemui persoalan, perlulah kita mencari jawapannya. Jawapan itu perlulah menjawab kesemuanya persoalan itu dan dapat membaiki apa yang kurang, apa yang lemah dan apa yang salah. Itulah namanya menghisab diri.

Semestinya, kita agak kecewa dengan manusia yang merasakan bahawa dirinya tidak pernah bersalah dengan manusia, apatah lagi dengan Tuhan. Dia merasakan dia sahajalah yang betul. Jika dia bersalah sekalipun, dan ada orang menegurnya, dia akan memperlekehkan orang itu dengan berkata, "Alah, kau pun apa kurangnya. Blah la...!"


Orang seperti ini sebenarnya perlu membaca kembali kitab sejarah. Ada seorang ulama (maaf saya terlupa namanya) pernah mengembara mencari ilmu. Dan dia membawa segala macam kitab yang ada bersamanya. Satu ketika, dia telah ditahan perompak. Apabila ditanyakan, dia berkata bahawa dia hanya membawa kitab-kitab pelajarannya sahaja dan tidak ada satu pun barang berharga bersamanya. Perompak itu lantas mempersoalkan tindakan ulama itu yang membawa segala kitab itu berbanding menyematkannya di dalam hati. barulah ulama itu sedar dan bermula dari situ, beliau sedaya upaya menghafal semua kitab-kitab yang ada padanya.

Nah, kisah ini juga jelas bahawa nasihat yang berguna itu kadangkala datang daripada orang yang tidak kita sangka sama sekali. Bahkan ada satu kisah bahawa seorang lelaki dewasa jatuh pengsan setelah mendengar nasihat seorang budak kecil.

Jadi, siapa pula kita ini yang begitu lancang tidak mahu terima teguran orang lain ? Hakikatnya, itulah petanda bahawa kita berhati kering, bak kata orang Melayu. Oleh itu, perlulah kita suburkan hati kita itu kembali. Caranya ? Perbanyakkanlah membaca Al-Quran. Perbanyakkanlah mendengar nasihat-nasihat yang baik dan bergaullah dengan rakan-rakan yang baik. Baik di sini ertinya yang boleh menasihati kita kepada kebaikan. Kan agama itu nasihat. Oleh itu, kita tidak dapat lari daripada mendengar nasihat. Kalau kita cuba lari, ertinya kita cuba lari daripada agama. Kan malang hidup begitu.

Kesimpulannya, janganlah kita menjalani ibadah puasa yang hanya sekadar lapar dan dahaga sahaja, sedang hati masih tidak dapat diperbetulkan kepada yang lebih suci dan bersih daripada kehinaan dunia. Puasa sepatutnya mengajar kita tentang bahaya tipu daya dunia menginsafi kesusahan hidup orang lain serta mensyukuri nikmat kesenangan yang dikurniakan Tuhan kepada kita. Oleh itu, berbahagialah dengan puasa kita dan selamat menunaikannya dengan sebaik mungkin.

Wallahua'lam...

Wednesday, August 11, 2010

RAMADHAN KALI INI...

Seorang pegawai agama sedang melihat anak bulan Ramadhan

Umat Islam sedang berjemaah pada malam 1 Ramadhan

dan...

Pasangan remaja ini menyambut Ramadhan dengan melakukan perbuatan keji [1]

Ramadhan yang datang setiap tahun itu tetap dengan kemuliaannya, tidak akan terjejas walau sedikitpun. Hanya mereka-mereka yang terpedaya dengan nafsu sendiri dan keseronokan dunialah yang tidak akan menjumpainya.

Selamat menjalani ibadah puasa...


Rujukan:

[1] Utusan Malaysia, www.utusan.com.my