Nuffnang

Thursday, December 31, 2009

TAHUN BARU MASEHI

Masehi disambut seolah-olah dunia ini ana yang punya.

Berbeza benar dengan 1 Muharram beberapa minggu yang lalu.

Semuanya kerana tanggapan.

Kita menganggap tahun baru yang dibawa dari budaya barat ini lebih besar, hebat dan berkuasa. Target dan pencapaian dimulakan dalam tahun baru masehi, bukan hijrah.

Yalah, tahun baru Islam tidak megah, tidak hebat dan tidak segagah tahun baru masehi. Media bukan main lagi bertungkus-lumus menyiarkan program hiburan demi menyambut tahun baru masehi.

Tahun baru hijrah dengan rendah hati mengenang dan menyerap semangat nabi dan para sahabat berpakaian lusuh dan berkeadaan penat dan takut merentasi gurun kering demi mengharapkan sinar kehidupan yang lebih selamat. Mereka membawa Islam dan harapan saat berhijraj. Mereka tidak ada apa-apa. Nabi sendiri dalam bahaya. Para sahabat dalam bahaya. Justeru, hijrah menjadikan mereka kuat. Teramat kuat. Lebih kuat daripada kita. Target mereka adalah Tuhan. Pencapaian mereka adalah syahid. Jika mereka mati, mereka mati di jalan Allah.

Kita ? Mati kerana merempit pada malam tahun baru masehi.

Demikianlah bahana kita abaikan yang utama demi keseronakan palsu.

Tahun baru masehi disambut sebagai sebuah hari suci agama Kristian. Ya, kita sama-sama sambut dengan orang Kristian.

Mari kita pergi pesta, tonggang arak, pakai baju separuh bogel, pakai rantai, gelang dan perhiasan jelek, ambil ectassy, berdansa di disko, menyanyi di karaoke dan marilah kita berzina, atas nama tahun baru masehi. Kita mahu enjoy. Itu cara orang-orang yang tidak sedar diri menyambutnya.

Ini semua manusia-manusia yang derhaka di sisi Tuhan. Mereka langsung lupa Tuhan apabila jam berdenting pukul 12 tengah malam. Menjeritlah mereka, "Happy New Year !!!"

Ya, selamat tahun baru !

Tahun baru ini diiringi dengan kerosakan. Target entah ke mana, pencapaian entah ke mana.

Dan.

Tahun baru hijrah dilupakan terus.

Ramailah lagi anak-anak muda yang rosak...

SYAIR SI PENGEMBARA...


Wahai hariku, bangkitlah...
Dan zarah-zarah yang berpusing,

Pada-Nya berterima kasihlah atas bumi yang menari berpusing-pusingan.


Dan jiwa-jiwa jugakan menari,
menari dengan kemabukan,

Kan ku bisikkan pada telingamu,

Di mana tari-tari mereka membawa mereka,


Sekalian zarah di udara dan pepasiran,

Seakan-akan semuanya kegilaan.

Tiap satunya zarah, gembira mahupun merana,

Tertarik padanya mentari,

Di mana semuanya tiadalah mampu berkata-kata...

Monday, December 28, 2009

BERSIH

Cuba beritahu, siapa yang tidak sukakan kebersihan ?

Kalau tikus dan lipas, mereka memang sukakan kekotoran. Takkanlah kita hendak menjadi tikus ataupun lipas ?

Bersikap bersih adalah amalan mulia. Karutlah manusia boleh bekerja dengan baik dalam suasana yang kotor melainkan pekerja memungut sampah. Itupun tujuan mereka memungut sampah kerana hendak menjadikan persekitaran bersih. Nah, semuanya hendak bersih, walaupun pemungut sampah sekalipun. Mereka tidak suka kekotoran.

Namun, ada manusia-manusia pelik yang suka biarkan persekitarannya kotor. Macam tong sampahlah kiranya.

Katakanlah sebuah bilik di sebuah kolej kediaman di sebuah universiti di sebuah negeri di sebuah negara.

Baju kat tepi pintu.
Seluar atas kipas.
Singlet kat tepi tingkap.
Seluar dalam atas almari.
Selimut bawah katil.
Bantal atas meja.
Buku atas bantal.
Habuk rokok sana-sini.
Puntung rokok dalam cawan.
Plastik makanan bawah meja.
Polisterin makanan atas kerusi.
Kotak tepi katil.
Kertas lama bawah katil.
Tinggal belum ada najis saja.

Nah, betapa serabut dan kotornya. Masakan boleh selesa dalam keadaan begitu ?

Bukankah ada hadis menyebutkan bahawa kebersihan adalah sebahagian daripada iman ?

Makanya, jika kita tidak bersikap bersih, sebahagian iman kita sudah tidak ada.

Malang juga apabila ramai juga pemuda pemudi Islam yang berperangai begini. Tidak terlalu bersih, namun kemas juga sudah memadai. Ini sudahlah tidak kemas, kotor pula.

Kotor macam tempat tikus membiak.

Justeru, bagaimana pula halnya dengan ibadah solat ?

Bukankah solat hendaklah di tempat yang bersih dan selesa ?

Bagaimana solatnya dalam keadaan persekitaran bilik yang kotor itu ?

Rasa-rasanya khusyuk tak ?

Tentu sahaja tidak.

Persekitaran juga mempengaruhi kekhusyukan kita. Tidak mungkin bilik yang kotor mendatangkan rasa khusyuk.

Saya pernah melihat sebuah rumah di kawasan saya yang begitu kotor sekali, seolah-olah isi rumahnya tidak pernah reti mengemas. Dan seorang lelaki tua yang menghuni rumah itu sering pula ke masjid. Kalaulah dia benar-benar menghayati pemergiannya ke masjid itu, tentu sahaja dia akan membersihkan rumahnya.

Sudahlah rumahnya tidak sebesar mana, malah kotor pula.

Tidak ada gunanya berpakaian kemas dan menarik di luar namun biliknya kotor. Umpama menipu diri sendiri...

Oleh itu, sama-samalah kita membersihkan diri dan persekitaran kita, kerana ianya mendatangkan ketenangan dalam hati kita dan juga orang lain.

Wallahua'lam.

Friday, December 25, 2009

ASYURA...

Lembut tuturmu
Tegas membela agama
Gagah berani tiada tandingnya

Mulia akhlakmu
Didikan rumah kenabian
Penyinar segala kegelapan

Ibundamu penghulu wanita di syurga
Jelmaan bidadari di dunia
Menyintainya adalah suatu ibadah
Puteri kesayangan Rasulullah

Al-Husaini kepahitanmu ku rasai
Terkorban kau menentang kemungkaran
Rebah tersungkur masih di dalam senyuman
Tabah hati menempuh cabaran

Ya Allah sampaikan salamku kepadanya
Pemergian tiada pengganti

Pemuda syurga gelaranmu di dunia
Kau pepohon penyinta ketakwaan
Zuhud sifatmu
Redha setiap ketetapan
Pedoman, engkaulah teladan

Hancur tubuhmu
Bercerai di Karbala
Darah suci
Merah mengalir
Tenang nafasmu menyahut panggilan syuhada
Iringan wangian pengasih

Ya Allah...

Selawat dan salam ke atas junjungan mulia baginda Muhammad s.a.w...

Thursday, December 24, 2009

JILBAB CINTA

Amatlah berkuasa jilbab itu wahai adik-adik dan kakak-kakak sehinggakan terzahir ia perbezaan ketara antara yang mulia dan yang hina, demikian katanya orang-orang tua. Tiada terdaya akan perempuan itu, wahai adik-adik dan kakak-kakak akan dia menutupi kepalanya melainkan kuatlah peribadinya menjadi mulia.

Akan perempuan seraya wanita itu, wahai adik-adik dan kakak-kakak, tiadalah ia bersungguh-sungguh dalam jilbab seperti mana sungguhnya ia dalam cinta, melainkan padanya kekukuhan iman dalam diri. Bersungguh dalam mentaati perintah Tuhan itukan mulia peribadi dan mulia budi pekerti. Lalu, perempuan itu pada Tuhan disediakan akan Dia satu peraturan yang wajar sama sekali. Lalu akan ada perempuan itu entah gilakah mereka cuba bermain-main dengan hukum-hakam Tuhan seraya mempersendakan syariat agama yang murni dengan mempersoalkan kewajipan ke atas dirinya.


Adapun jilbab itu adalah isyarat akan Tuhan itu pada wanita tentang cinta. Cinta Tuhan pada hamba-Nya terzahir dengan hukum-hakam tertetap padanya. Maka apa gila manusia itu mengatakan Tuhan zalim dengan hukum-Nya ?


Wahai adik-adik dan kakak-kakak sekalian, sesunggunya nyata dan jelaslah akan kemuliaan itu pada tutup penuhnya mereka dengan kemuliaan hijab yang melindung diri daripada mata-mata syaitan yang direjam. Sungguh wanita itu umpan padanya syaitan dan iblis laknatullah untuk lelaki yang lalai leka mengingati Tuhan. Apa tidakkan malu dan benci dijadikan umpan oleh iblis dan syaitan akan wanita itu ?


Maka ketahuilah pada hukum itu ada perlindungan Allah padanya. Jilbab adalah cinta Tuhan kepada hamba-Nya yang bernama perempuan itu. Akan perempuan itu wajarnya bersyukurlah pada-Nya yang memberi cinta dengan kemuliaan peribadi yang tutup padanya teguh dan iman padanya utuh.


Dalam pada itu, wahai adik-adik dan kakak-kakak sekalian, akan dunia itu sentiasalah menipu. Adalah pula wanita mahupun perempuan jua namanya berselindung dengan hijab akan dia akhlaknya yang buruk dan busuk itu. Maka sengajalah ia menampilkan ciri-ciri yang baik pada luarnya sedang dalamnya hina dan dina sekali. Manusia itu ramai sekali tertipu dengan luaran. Maka jibab cinta itu tiadalah ia menepati akan perempuan-perempuan buruk akhlak ini. Bahkan padanya terzahir menipulah ia pada dirinya sendiri.

Jadi, wahai adik-adik dan kakak-kakak, akan Tuhan itu janganlah dipermain-mainkan hukum-hakamnya.

Jagalah akan ia maruah jilbab cinta itu supaya tiadalah ia dirosakkan oleh perempuan yang kepura-puraan pada jiwanya itu.

Jilbab cinta bukan untuk perempuan yang berselindung dalam akhlak yang buruk, bahkan hanyalah ia khusus untuk wanita-wanita mulia budi pekerti dan tulus keikhlasan padanya beragama murni.

Selawat dan salam ke atas junjungan besar baginda Muhammad dan sekalian ahli keluarganya yang mulia.

Wallahua'lam...

Tuesday, December 22, 2009

AKU SUDAH BERTUNANG !!!


Ya...demikian ungkapan kegembiraan buat insan yang sudah 'dimiliki'. Kononnya.

Ramai juga nampaknya rakan-rakan saya ini yang sudah bertunang. Ada yang saya sangsikan kebenarannya, dan ada juga yang 'nampak macam betul'. Apa pun, kata orang, bertunang merupakan satu langkah ke arah jinjang pelamin yang indah, megah dan meriah.

kegembiraan bagi sepasang insan berkasih-kasihan adalah tali pertunangan. Jika bertunang saja sudah berair mata, apatah lagi bernikah. Boleh jadi berair hidung juga. Barangkali.

Perempuan mana yang tidak gembira melihat hantaran di hadapan mata dengan hiasan cantik dan menarik ? Perempuan mana yang tidak gembira melihat bakal tunang segak berpakaian Melayu tersenyum melihat kita yang juga berpakaian cantik dan menawan ? Perempuan manakah yang tidak gembira menadah tangan berdoa supaya pertunangan membawa kepada pernikahan ?

Semua perempuan gembira. Kecuali yang terpaksa bertunang sedang diri masih hendak berseorangan.

Namun, pengamatan saya terhadap pasangan muda belia bertunang ini, ramai melupakan proses mentarbiah diri dan nasihat menasihati. Itu pengamatan saya. tak tahu pula pengamatan orang lain.
Berapa ramaikah pasangan yang mentarbiah diri untuk memupuk sifat-sifat mahmudah dalam diri supaya kelak diri bersedia melayari bahtera rumahtangga yang penuh dengan gelora jika diri tiada ilmu dan amal. Ilmu sahaja tidak mencukup, perlu diamalkan.

Tarbiah mahupun muhasabah diri ini sebenarnya perlu sepanjang proses kehidupan ini. Berapa ramaikah pemuda dan pemudi (kita kecilkan skop kepada mereka yang baru sahaja bertunang dan sudah lama bertunang) ini beriktiar untuk mendalami ilmu agama sepanjang pertunangan mereka ? Tidak ramai, rasanya. Pergi kursus perkahwinan ? Itu sahaja tidak cukup. Baca buku motivasi ? Itu juga tidak cukup. Saya sering menemukan pasangan yang sudah lama berkahwin bercerai-berai dek kerana kurangnya amal dalam agama dan sikitnya ilmu rumahtangga dan persefahaman. ya, persefahaman juga memerlukan ilmu.

Oleh sebab itu, demi mendapatkan persefahaman, ramai pasangan muda kononnya mencari kekasih yang sama hobi, sama kegemaran, sama kesukaan makanan dan minuman demi mendapatkah persefahaman. Sebenarnya itu silap. Pertunangan, pernikahan dan perkahwinan adalah proses penerimaan ke atas segala kelemahan, kekurangan dan kelebihan. pemerhatian saya pusatkan kepada ibu dan ayah serta datuk dan nenek saya sendiri. Saya memerhatikan bagaimana 'pasangan lama' ini melalui proses penerimaan itu dengan baik sekali. Sehinggakan timbul ungkapan, "Mak faham sangat abah kau tu..."

Tetapi, pasangan muda masakini sering berungkapan, "Saya tak fahamlah dengan awak ni..."

Begitulah bagaimana terlalu seronok dengan perkataan 'tunang', kekasih, cinta hati dan kesukaan jiwa sehingga ramainya mengabaikan ini dalam diri mereka.

Ilmu penerimaan dan persefahaman.

Oleh itu, pusat rujukan saya tidak boleh pada buku dan seminar semata-mata. Maka, orang-orang tua kitalah yang menjadi 'bahan pemerhatian' saya yang masih mentah ini. Ya, amat molek sekali kita memerhatikan kehidupan orang tua demi kita juga akan melaluinya.
Kasihan sekali dengan pasangan muda yang terputus di tengah jalan. Mujur juga putus ketika tali pertunangan. Kalau sudah tali pernikahan ? Bukankah malu...?

Jadi, perkataan 'tunang' itu sebenarnya bukan main-main. Ianya melibatkan maruah dua manusia, dua keluarga dan satu agama.

Apabila saya menulis tentang pertunangan ini, ianya juga melibatkan penyatuan dua jiwa yang jauh berbeza kesukaan dan pemahaman diri tentang dunia. Itulah namanya proses penerimaan. Namun, ramai yang tidak mengetahui caranya. Bahkan silap pula.

Mencari persefahaman dengan menemukan hobi yang sama, kesukaan makan dan minum yang sama bukanlah 'persefahaman'. Kata orang-orang tua, ikatan suami isteri lebih kuat dan utuh serta bertahan lama apabila karakter dua pasangan berbeza sama sekali. Justeru, pasangan akan berusaha untuk saling memahami dan bekerjasama menguatkan rumahtangga mereka.

Nah, semuanya berakar umbi daripada pertunangan yang menjadi kesukaan dan 'huya-huye' anak muda kini.

Oh ya, ramai juga anak muda beranggapan pertunangan 'menghalalkan' segala yang diharamkan bagi lelaki dan perempuan. Makanya, ada yang berani berzina atas alasan 'sudah bertunang'. Ada juga yang keluar bersama, beramah mesra, berpeluk sakan dan sentuh-menyentuh atas alasan 'sudah bertunang.

Wallhua'lam...

Sunday, December 20, 2009

KEMBALI LAGI, DENGAN IZIN TUHAN...


Saya berharap sangat dapat pergi ke pesta buku ini. Pesta buku yang lalu, saya hanya sempat membeli beberapa buah buku dan bertemu dengan beberapa orang penulis seperti Azizi Ali, Serunai Faqir dan lain-lain (hajat nak berjumpa Faisal Tehrani tidak kesampaian). Ketika itu juga saya dan rakan-rakan diiringi oleh seorang penulis iaitu Cikgu Zulkifli Khair.

Jadi, harap-harap dapat berjumpa dengan beliau kali ini.

Semoga Tuhan mengizinkan...

P/s: Hairan dengan manusia yang sanggup berasak-asakan di konsert-konsert dan majlis hiburan, tetapi tidak sanggup berasak-asakan di pesta lambakan ilmu pengetahuan...

Friday, December 18, 2009

KEKASIHKU SUDAH PULANG KE PANGKUAN TUHAN...

Lama dahulu.
Sebelum aku merindukan.
Semoga sudilah dia menerima aku menjadi sebahagian jiwa raganya yang suci murni itu.
Meski banyaknya silap aku padanya,
Aku menyayanginya lebih daripada nyawa aku sendiri.
Semoga hal itu berbaloi sama sekali.
Dalam dunia yang penuh dusta dan kepura-puraan.

Kita sangka dia kawan, rupanya tidak.
Kita sangka dia musuh, rupanya tidak.
Kita sangka dia sahabat, rupanya tidak.
Kita sangka dia kekasih, rupanya tidak.
Kita akan dilupakan apabila kesenangan menimpa mereka.
Kita akan dicari semula apabila kesusahan menimpa mereka.
Begitulah dunia yang menipu.
Mujur saja kekasihku tidak mengajarku supaya membenci manusia seluruhnya, kerana ada juga sekelumit kejujuran dan keikhlasan dalam dunia ini, meski ramainya munafik.

Ketika ini, saat ini, aku semakin merindukan kekasihku.
Kalau aku diberi izin untuk mempersoalkan, aku akan mempersoalkan.
Mengapa aku tidak berkesempatan bertemu dengannya, sebelum aku merindukan ?

Namun, kerja Tuhan siapa tahu...

Tuhan sudah mengambil kekasihku pulang, kerana Dia lebih menyayanginya daripada aku.
Siapalah aku untuk menghalang Tuhan...

Allhumma solli ala muhammad, wa ala ali muhammad...

Thursday, December 17, 2009

GADIS REMANG-REMANG


Waktu kau bicara
Berhamburlah bujuk manis bagai madu
Melantunkan segala pujian
Bergelora dada setiap lelaki
Yang mendengar

Waktu kau menatap
Kau rentang busur
Kau lepas anak panah
Menuju sasaran akurat
Berbungalah dada setiap lelaki
Yang terlena

Gadis
Jalan yang kau tempuh
Rasanya keliru
Malam yang beNing ini
Engkau perlakukan
Rumah kegelapan

Aku nasihatkan kepadamu
Tak semua lelaki mudah tergoda
Tak akan lama engkau dapat bertahan
Di dalam nista

Waktu telah berjalan
Semua mata merobekmu
Hina dina
Hanya tinggallah satu jalan
Bertaubat dan kubur semua kenangan
Gadis jalang

Gadis
Mimpimu kusut masai seperti sampah
Malam yang bening ini
Engkau perlakukan
Rumah kegelapan

Aku nasihatkan kepadamu
Tak akan lama nikmat dapat kau reguk
Tak akan lama kau dapat bertahan
Di dalam nista

MUHARRAM...

Cuti...!!!

Hah, jika awal Muharram itu semata-mata cuti, maka sia-sialah jadinya.

Awal Muharram adalah satu kenangan dan iktibar kepada satu perjuangan yang maha payah demi agama yang tercinta.

Ya, penghijrahan Nabi Muhammad s.a.w dan umat Islam ke Madinah. Madinah ini tidaklah bernama Madinah saat baginda berhijrah ke sana. Sebaliknya namanya Yathrib. Ianya hanya ditukar kepada Madinah Al-Munawwarah setelah Nabi sampai ke sana dengan selamatnya.

Dan jika anda menyatakan bahawa tarikh Nabi berhijrah adalah pada 1 Muharram, maka anda silap. Tarikh satu Muharram ini diangkat oleh Saidina Umar al-Khattab sebagai pemula dalam kalendar Islam sempena memperingati betapa peritnya baginda berjuang demi agama Allah yang maha suci ini.

Betul, cuti itu menyeronokkan. Siapalah yang tidak sukakan cuti ?
Namun, semoga cuti ini kita dapat muhasabah, walaupun seketika duduk letak diri kita ini dalam menyumbangkan sesuatu untuk agama...

Apa yang telah kita lakukan untuk agama kita ?
Berbanding dengan kita sibuk memikirkan apa yang hendak kita sumbangkan dalam persatuan, kelab dan sebagainya, eloklah kita fikirkan juga sumbangan kita dalam agama kita secara ikhlas, bukan kerana nama...

Semoga awal Muharram kali ini lebih bererti...

Wednesday, December 16, 2009

TUHAN MAHA PEMURAH

Adik-adik dan kakak-kakak,
Tuhan itu Maha Pemurah. Justeru, Dia boleh sahaja mengurniakan anugerah kecantikan dan keayuan serta kemanisan wajah serta bentuk badan yang seksi kepada mana-mana perempuan yang diingini-Nya, tidak kiralah perempuan itu Islam, beriman atau tidak. Dan Dia juga tidak mengira apa pun bangsa perempuan itu. Semua itu kerana Tuhan itu Maha Pemurah.

Adik-adik dan kakak-kakak,
Sekiranya anda tidak berapa cantik, janganlah dengki dan iri hati dengan kecantikan orang lain. Ya, anda boleh melakukan beberapa perkara seperti memperbanyakkan solekan pada muka dan menyarung korset yang gila ketat untuk mengaburi mata orang lain. Dan anda juga boleh membuat pembedahan plastik ataupun cucuk botox. Tetapi perkara itu dilarang sama sekali. Pun begitu, semua itu untuk apa ? Tentulah untuk ‘disajikan’ kepada orang lelaki kan ? Buat apa nak bertanding sesama perempuan. Lebih baik ditayang ‘mentah-mentah’ pada lelaki.

Adik-adik dan kakak-kakak,
Ada perempuan entah siapa namanya pernah menyatakan, “Kejelitaan adalah hak milik setiap insan.” Insan di sini tentulah perempuan. Takkanlah lelaki nak dipanggil ‘jelita’. Agnes Monica barulah layak dipanggil Jelita. Sebenarnya perempuan itu salah, wahai adik-adik dan kakak-kakak. Yang sebetulnya, kejelitaan adalah hak milik Allah. Hal ini kerana apa ? Kerana Dialah yang mengurniakan kejelitaan itu kepada anda, wahai adik-adik dan kakak-kakak. Justeru, Allah telahpun mengamanahkan kepada anda satu kejelitaan, kecantikan, keseksian dan keayuan untuk dipelihara daripada sebarang bentuk kemaksiatan. Apa itu kemaksiatan yang melibatkan kecantikan, keayuan, kejelitaan dan keseksian, wahai adik-adik dan kakak-kakak ?

a) Mendedahkan aurat sesuka hati.
b) Memakai pakaian yang mengikut bentuk badan.
c) Sengaja meliuk-lintukkan badan bagi menarik perhatian lelaki.
d) Sengaja meluruskan rambut dan mempamerkannya kepada khalayak ramai untuk menunjukkan yang r
ambutnya cantik dan menawan. (Ya, adik-adik dan kakak-kakak, lelaki suka membelai dan mengusap rambut perempuan yang cantik dan menawan).
e) Melilit tudung (jika bertudung) di leher sehingga m
enampakkan bentuk dada yang menonjol ke depan.
f) Memakai seluar yang ketat sehingga mengikut bentuk peha dan punggung yang menonjol ke belakang. Kalau punggungnya besar ?Wallahua’lam.

Itulah ya, adik-adik dan kakak-kakak.
Sebenarnya banyak lagi. Tetapi memadailah yang itu-itu dahulu.

Aduhai, mengapalah Tuhan begitu kejam kepada kami dengan melarang itu-ini ?
Mungkin itulah yang anda ingin katakan, wahai adik-adik dan kakak-kakak. Tidak. Tuhan itu tidak kejam sama sekali. Kitalah yang zalim. Kita ini (yang perempuan terutamanya) zalim kerana tidak mahu mengikut perintah Tuhan yang melarang kita mendedahkan aurat (lelaki pun sama) sesuka hati.

Justeru, untuk apa semua kecantikan, kejelitaan, keayuan dan keseksian itu jika tidak boleh ‘dipergunakan’, wahai adik-adik dan kakak-kakak ?

Adik-adik dan kakak-kakak,

Ketahuilah di sini bahawa kesemuanya itu untuk bakal suami anda yang tercinta. Ya, yang tercinta. Bukan sang pencinta. Lelaki yang akan memanggil ada ’sayang’, ‘ayang’, ‘anje’, ‘adik’, ‘maknye’, ‘awaknye’, ‘humaira’, ‘juwita’ dan banyak lagi panggilan mesra yang kadangkala tak masuk akal sama sekali. Ya, suami andalah yang berhak untuk melihat kecantikan anda, keayuan anda, kejelitaan anda dan keseksian anda. Oleh sebab itu, jika anda sudah selesai dan beres menayangkan segala yang ada pada tubuh anda kepada khalayak ramai ketika anda belum berkahwin, apa lagi yang tinggal untuk suami anda, wahai adik-adik dan kakak-kakak ?

Adik-adik dan kakak-kakak,
Nampak tak betapa pemurahnya Tuhan kepada anda dan betapa Maha Pengasihnya Tuhan kepada anda kerana mengurniakan kepada anda perkara yang akan membuatkan suami anda tak sudah-sudah memuji anda (masa muda sahaja ya, bila dah tua tak ada apa-apa lagi melainkan kedut yang merata-rata). Apabila anda memelihara diri anda, suami anda akan menghormati anda. Ramai perempuan di luar sana masih tidak memahami. Mereka sering membantah dengan berkata,

“Ramai perempuan yang tutup aurat, jaga diri, sentiasa menghormati orang tua tetapi akhirnya dijodohkan dengan suami yang jahat.”

Wahai adik-adik dan kakak-kakak, bukankah Tuhan telah berjanji di dalam al-Quran bahawa lelaki yang baik hanya untuk perempuan yang baik.Justeru, jika ada perempuan yang ‘baik’ tetapi suaminya jahat, itu bermakna perempuan itu ada melakukan kesalahan-kesalahan tertentu dan masih lagi belum bertaubat, sama ada kepada manusia atau kepada Tuhan. Justeru, sebab itulah nabi menyuruh kita bertaubat setiap hari dan meminta maaf serta memaafkan semua kesalahan.

Adik-adik dan kakak-kakak,
Kecantikan, kejelitaan, keayuan dan keseksian anda telah membuka satu perbincangan yang santai tetapi tetap ke arah yang satu - mencari keredhaan Tuhan. Justeru, adik-adik dan kakak-kakak, hargailah pemberian Tuhan kepada anda dengan menutupnya dengan baik dan kukuhkanlah rasa iman anda kepada Tuhan supaya anda tidak mencemuh atau mengutuk segala ketetapan-Nya.

Oh ya, Andrea Hirata dalam tetraloginya pernah menyatakan satu pengajaran moral : Jika anda cantik, jiwa anda tidak tenang. Di situ tersimpan makna yang mendalam lagi ‘menyucuk’ kalbu.

P/s: 'Model' kita ialah seorang si cantik dari Mongolia. :-)

Foto diambil daripada blog AbyRad...

Sunday, December 13, 2009

SEORANG DIRI DALAM DAKAPAN UJIAN TUHAN

Dalam menjalani kehidupan kita sebagai manusia, kita tidak dapat mengelak daripada diuji dengan ujian yang kadangkala ringan, kadangkala berat juga.

Begitulah manusia diciptakan sebagai hamba, akan diuji oleh Tuhan demi menyedarkan manusia bahawa mereka itu hanyalah hamba di sisi Tuhan, tidak kira berpangkat presiden sekalipun.

Namun, apa yang kita sedihkan ialah kita sering ditimpa ujian dalam keadaan kita keseorangan. Tiada seorang kawan pun yang sudi bersama-sama kita ketika itu.

Kalau yang perempuan, medium mereka 'membangsatkan' ujian itu banyaknya di laman-laman sosial seperti Facebook, Myspace dan Friendster dengan harapan akan adalah kawan-kawan yang tahu bahawa kita ini sedang dalam kesedihan. Namun, tidak kurang juga yang berahsia dengan ujian Tuhan. Makanya, bila ditanya orang, "Bermasalahkah ?" Segera dijawabnya 'tidak ada'.

Begitu juga halnya dengan lelaki, mereka ramainya itu sering 'menyumpah' ujian itu dengan 'mencarut' dan marah-marah.

Demikianlah namanya manusia.
Tidak boleh ditimpa ujian, cepat sekali hilang kewarasannya.

Keseorangan dalam menghadapi ujian memanglah menyedihkan. Sedang nabi dahulu amat sedih dalam menghadapi ujian Tuhan lantaran sudah kematian isteri dan bapa saudara tercinta yang amat rapat dengannya.

Rasanya, tidak keterlaluan sekiranya saya menyatakan manusia yang paling hebat diuji di atas dunia ini ialah para nabi dan rasul. Bayangkan sahaja, mereka membawa risalah Tuhan yang mesti disebarkan dalam kalangan umatnya yang degil, engkar dan tidak sudi menerimanya meskipun kebenaran memang nyata terzahir di situ.

Kadangkala menangislah kita di dalam bilik mengenangkan nasib diri yang keseorangan. Pun begitu, kita tidak boleh lupa kepada Tuhan, kerana Dia sentiasa memerhatikan kita. Makanya, dalam keadaan kita berseorangan di dunia ini, Tuhan ada memerhatikan kita.

Orang bijaksana berkata, ujian Tuhan adalah bukti kasih sayang Tuhan. Dengan ujian, banyak sekali dosa digugurkan. Benar begitu. Manusia itu diuji semata-mata hendak digugurkan dosa-dosa mereka yang lalu. Di samping itu, dengan ujian juga, manusia boleh mendekati Tuhan perlahan-lahan.

Nabi teramat rapat dengan Tuhan dek kerana ujian Tuhan terhadapnya.

Para ulama soleh teramat kasihkan Tuhan setelah ditimpa berbagai-bagai ujian di dunia ini.

Lihatlah, ada banyak kisah lampau yang membuktikan bahawa ujian Tuhan itu juga berupa rahmat.

Lalu, kenapa ramai sekali manusia zaman kini terlalu bersedih dengan ujian lantas menafikan Tuhan ?

Tuhan itu dikatanya kejam, zalim, tak guna, biadap dan sebagainya.

Sedang Tuhan itu Maha Pengasih dan Penyayang.

Maka, bertambah jauhlah kita daripada Tuhan, dan bertambah sunyi dan kosonglah hidup kita ini.
Ramai manusia tidak mengetahui, rupa-rupanya keseorangan itu juga dapat membersihkan hati. Ramai manusia dahulukala beruzlah mengasingkan diri daripada masyarakat demi menyucikan hati yang kotor. Makanya, kita sudah diberi peluang oleh Tuhan dengan berseorangan, mengapa tidak digunakan peluang itu dengan beribadah kepada-Nya ?

Kadangkala sendirian itu juga memberi ketenangan di jiwa.

Rupa-rupanya, keseorangan, bersendirian dan kesunyian itu juga adalah rahmat daripada Tuhan. Begitulah Tuhan. Ada sahaja rahsia dalam apa yang diberikan kepada kita yang tidak kita ketahui.

Jadi, buat saudaraku yang keseorangan, carilah cinta Tuhan.
Semoga saudaraku sekalian tidak lagi keseorangan, kerana cinta Tuhan adalah pelengkap hati yang kosong serta sunyi...

Saturday, December 12, 2009

MESRA OMBAK


Ramai yang menggeruni ombak.

Ombak yang besar, tentunya.

Boleh sahaja si ombak besar 'menyedut' menusia ke perut laut yang luas itu.

Namun, si ombak juga kadangkala mesra menyapa kaki, tenang menyapa jiwa.

Cecahkan kaki seketika ke air laut, ombak akan menyapa kaki kita dengan tenang, jika kena waktunya.

Jika tidak kena waktunya, ombak akan menyapa seluruh tubuh kita dengan kebasahan.

Rypa-rupanya ombak juga hendak bersahabat dengan kita.

Kerana dia juga makhluk Tuhan...

Friday, December 11, 2009

PEMBARINGAN


Ahmadinejad tanpa katil mewah dan bilik yang indah seperti mana kebanyakan pemimpin sebuah negara.


Rebahkan tubuh kita, anda dan mereka di atas tilam yang empuk.
Saat itu, apa yang difikirkan ?
Lega ?
Seronok ?
Mengantuk ?
Rehat ?

Ya, semua itu dirasakan saat berada di pembaringan.

Namun, satu yang sering dilupakan.

Mati.

Pembaringan juga bakal menjadi saksi nyawa kita diangkat baik-baik ataupun teruk-teruk oleh Izrail yang hadir berpandukan amal ibadah kita.

Jika hidup dipenuhi dengan semata-mata maksiat dan kelekaan, maka datanglah ia dengan kemurkaan.

Jika hidup dipenuhi dengan kebaikan dan ketenangan, maka datanglah ia dengan senyuman dan kelembutan.

Pembaringan akan menerima tuan yang baru. Bukan lagi kita, sebaliknya sekujur tubuh yang namanya mayat.

Makanya, saat kita, anda dan mereka hendak berbaring, bersiap sediakah untuk menerima tetamu yang 'mengerikan' itu ?

Siapkah dengan wudhuk ?
Siapkah dengan doa ?
Siapkah dengan kemaafan ?
Siapkah dengan ketaatan ?
Siapkah dengan amalan ?
Siapkah dengan ketakwaan ?
Siapkah dengan ilmu ?
Siapkah dengan syahadah ?

Berapa ramai yang berada di atas pembaringan dengan keadaan langsung tidak bersedia ?

Ramai sekali.

Tidur itu padahal merupakan pemisah dengan kehidupan sehari-hari.
Mata terkatup.
Otak berehat.

Apa pula salahnya saat ini kita dijemput pulang ?

Soalnya, bersediakah kita ?

Thursday, December 10, 2009

LAUT

Ya, kali ini kita merenung laut.

Pernah ke laut ?

Pernah tahu di mana pinggirnya laut itu ?

Tidak tahu kerana mata kita ini diciptakan Tuhan dengan segala keterbatasan untuk melihat di mana mulanya dan hujungnya laut itu.

Berada di tepi laut pada waktu tengah hari memang panas dan kulit tentu sahaja bertambah gelap.

Sebab itulah ramai orang gemar berjalan-jalan tanpa selipar mahupun kasut di pantai pada waktu pagi dan juga petang.

Mengapa ?

ya, tentunya mencari ketenangan.

Ketenangan itu tidak dapat dibeli dengan duit, namun Tuhan itu, dengan kebijaksanaan-Nya meletakkan punca-punca atau bibit-bibit ketenangan pada segala ciptaan-Nya yang agung. Salah satunya laut ini.

Betapa besar dan luasnya laut itu sehingga kadangkala kita terpana seketika, terutamanya buat mereka yang sudah jelak melihat pencakar langit dan kenderaan yang berasap di sana-sini.

Manusia tidak akan dapat menandingi ciptaan Tuhan, meskipun manusia kadangkala mengagumi ciptaan manusia itu sendiri.

Ya, manusia mengagumi Menara Berkembar Petronas.
Ya, manusia mengagumi Burj Dubai.

Namun, ciptaan Tuhan tetap tidak dapat ditandingi.

Tuhan mencipta dengan kebijaksanaan Tuhan, sedang manusia mencipta dengan kebijaksanaan manusia.

Manakan sama. Tentunya.

Pengisian pada laut adalah ketenangan, seperti mana ciptaan Tuhan yang lainnya.

Namun, kadangkala laut juga boleh menjadi bencana. Itupun atas kekuasaan Tuhan.

Pun begitu, eloklah kita tumpukan pada ketenangan.

Merenung laut sambil mengalunkan tasbih tentu sahaja menghadirkan rasa tenang pada diri. Daripada kita bersiar-siar dengan kekasih, berkepit-kepit, berpakaian tidak senonoh di tepi pantai, eloklah kita sama-sama buang ego dan kesombongan serta kelekaan pada dunia dengan merenung kejadian Tuhan yang hebat ini.

Laut...

PADANG PASIR

...Siapa kata tanah tandus itu tidak ada ilham padanya ?

Di samping kita melawat kawasan-kawasan yang dipenuhi kehijauan, bunga-bungaan dan segala macam benda yang berwarna-warni, kita melupakan tanah tandus.

Ya, apa yang ada pada ketandusan itu melainkan kepanasan, dahaga dan keletihan ?

Itu benar.
Namun, kita melupakan perkara lain.

Penyerahan.

Bukankah kita tahu bahawa Tuhan menyaksikan kita di mana sahaja ?

Bukankah kita tahu bahawa Tuhan berada di mana sahaja ?

Penyerahan.

Kenapa dengan penyerahan ?

Dahulu.

Lama dahulu.

Tanah tandus ini, tanah kering kontang ini, menyaksikan kelahiran sesuatu yang bakal disempurnakan.

Perancangan itu sudah disimpan lama oleh Tuhan.

Sejak Adam dijadikan.
Sejak Hawa diciptakan.

Jadi, apakah tidak ada ketenangan di sini ?
Sering kita mendengarkan manusia mengunjungi kehijauan demi mendapat sedikit ketenangan.

Selalukah kita mendengar manusia mengunjungi ketandusan, kekeringan dan kepanasan demi sebuah penghayatan kepada penyerahan dan ketenangan abadi ?

Jarang sekali.
Bahkan mungkin sahaja manusia dari rantau sebelah sini tidak berkeinginan langsung hendak mengunjunginya, apatah lagi menghayatinya.

Apa pun, ianya juga sebahagian kecil ciptaan agung Tuhan yang Maha Esa...

Friday, December 04, 2009

PENUTUP

Tahun 2009 sudah sampai ke penghujungnya.

Dalam tahun ini, saya menemukan dua kegagalan besar bagi seorang pelajar.

Aduhai, beban yang cukup menyedihkan.

Namun, kerja Tuhan siapa yang tahu.

Mungkin sahaja ada yang tidak kena dengan segala amal ibadah terhadap-Nya sehingga diberi amaran dan peringatan sedemikian rupa.

Mungkin sahaja ada yang tidak kena dengan pergaulan sehingga diberi amaran dan peringatan sedemikian rupa.

Mungkin sahaja diri sudah mabuk dengan hiburan dunia.

Kecintaan kepada Tuhan itu sudah berkurangan.

Celakalah dunia yang menipu.

Tuesday, December 01, 2009

TERTIB AMAL IBADAH

Beramal dalam Islam ada tertibnya. Ada urutan dan susunannya. Ada "progression" nya dari satu tahap ke tahap yang lebih tinggi. Ia bermula dengan Syariat , kemudian dengan Tariqat , diikuti pula dengan hakikat dan diakhiri dengan Makrifat .

Syariat.
Ini adalah ilmu sama ada ilmu bagi amalan, lahir (feqah) atau ilmu bagi amalan hati (tasawuf). Ini adalah langkah pertama dalam tertib beramal. Ia melibatkan ilmu tentang peraturan, hukum-hakam, halal haram, sah batal dan sebagainya. Ilmu perlu dalam beramal. Tanpa ilmu, kita tidak tahu macam mana hendak beramal mengikut cara yang Tuhan mahu. Kalaupun kita sudah cinta dan takut dengan Tuhan dan kita terdorong untuk menyembah-Nya, kita tidak boleh berbuat demikian ikut sesuka hati kita atau ikut cara yang kita cipta sendiri. Tuhan tidak terima, kita mesti ikut cara yang ditetapkan oleh Islam, kita mesti belajar. Amalan tanpa ilmu itu tertolak. Ilmu atau syariat ini ibarat biji benih.

Tariqat .
Ini adalah peringkat menghidupkan ilmu menjadi amalan sama ada amalan lahir mahupun amalan hati secara istiqamah dan bersungguh-sungguh. Ilmu (syariat) yang ada perlu dilaksanakan. Ini dinamakan juga tariqat wajib dan ia tidak sama maksudnya dengan tariqat sunat yang mengandungi wirid-wirid dan zikir-zikir yang menjadi amalan sesetengah pengamal-pengamal sufi. Tariqat ini ibarat kita menanam biji benih tadi (syariat) hingga ia bercambah, tumbuh dan menjadi sebatang pokok yang bercabang dan berdaun.

Hakikat.
Hakikat adalah buah. Selepas kita ada syariat, kemudian kita amalkan syariat itu hingga ia naik ke peringkat tariqat, yakni ia menjadi sebatang pokok yang bercabang dan berdaun, maka kalau cukup syarat-syaratnya maka pokok itu akan menghasilkan buah. Buah tariqat adalah akhlak dan peningkatan peringkat nafsu atau pencapaian maqam-maqam mahmudah. Boleh jadi ia menghasilkan maqam sabar , maqam redha , maqam tawakkal , maqam tawadhuk , maqam syukur dan berbagai-bagai maqam lagi. Boleh jadi hanya terhasil satu maqam sahaja (sebiji buah sahaja) atau boleh jadi akan terhasil beberapa maqam yang berbeza dari satu pokok yang sama. Hakikat adalah perubahan jiwa atau perubahan peringkat nafsu hasil dari syariat dan tariqat yang dibuat dengan faham dan dihayati.

Makrifat .
Ini adalah hasil dari hakikat, iaitu hal-hal hakikat yang dapat dirasai secara istiqamah. Ia adalah satu tahap kemajuan rohaniah yang tertinggi hingga dapat benar-benar mengenal Allah dan rahsia-rahsia- Nya. Orang yang sudah sampai ke tahap ini digelar Al-Arifbillah .

Kalau kita lihat dengan teliti, tertib dalam amalan ini bermula dari yang lahir dan berakhir dengan yang batin. Syariat dan tariqat itu terletak dalam kawasan lahir. Hakikat dan makrifat pula menjangkau ke dalam hati dan rohani. Kita juga dapat lihat bahawa peringkat syariat dan tariqat adalah peringkat-peringkat yang agak mudah dicapai kerana ia hanya melibatkan usaha lahir.

Sumber : Halaqah.net

Saturday, November 28, 2009

BILA RUMI MENARI


Bila terdengar Masnawi ciptaan Maulana
Ku bunuh nafsu leburnya rantainya dari badan

Hingga hilang bangga diri
Berani hidup berani mati
Bagai musafir bertemu janji
Ini Darwis sudah gila berahi

Kita tak rindu pada siasah dunia
Perangkapnya membuat manusia hampa
Untuk bertemu impian bukan percuma
Mengorbankan yang tersangat kita cinta

Bagai Yunus (a.s) dimakan paus
Ibrahim (a.s) tak dimakan api
Bertemu Kekasih di malam kudus
Luka di badan tak terasa lagi

Pukullah
Rebana jantungku
Bersyairlah Maulana
Aku mabuk hakiki
Mendengar suaramu

Sayang...
Pada mereka yang tak mengerti
Sayang...
Pada hati tertutup mati

Bagai sangkar tanpa penghuni
Burung berharga terlepas lari

Rindu
Kembali bersatu
Hatiku merindukan Pemiliknya

Rindu
kembali bertemu
Kembali bertemu dengan yang dikasihi

Rindu
Kembali bersatu
Hatiku merindukan Pemiliknya

Rindu
Kembali bertemu
Kembali bertemu dengan Kekasih...

"Dia adalah orang yang tidak mempunyai ketiadaan. Saya mencintainya dan saya mengaguminya. Saya memilih jalannya dan saya memalingkan muka ke jalannya.
Setiap orang mempunyai kekasih. Dialah kekasih saya, kekasih yang abadi.
Dia adalah orang yang saya cintai, dia begitu indah, oh dialah yang paling sempurna.
Orang-orang yang mencintainya Adalah para pencinta yang tidak pernah sekarat.
Dia adalah dia dan dia dan mereka adalah dia.
Ini adalah sebuah rahsia.
Jika kalian mempunyai cinta, kalian akan memahaminya..."

(Sultanul Awliya' Maulana Sheikh Nazhim Adil al-Haqqani - Cucu Maulana Jalaluddin Ar-Rumi, Lefke, Cyprus, Turki, September 1998)

TEMPAT YANG PALING SEMPIT DI DUNIA

Sesungguhnya,

Tempat yang tersempit dalam dunia adalah hati yang lalai daripada mengingati Tuhan.

Tidak ada satu kebaikan yang boleh memasukinya lantaran kesempitan itu, sedang segala macam kebaikan itu besar-besar belaka.

Kebaikan yang kecil pada manusia, belum tentu pada Tuhan.
Sedang Tuhan menyukai amal yang banyak, walaupun kecil.

KETEMU

Aku tidak mencari kaya,
Tidak aku mencari miskin.
Aku tidak mencari senang,
Tidak aku mencari susah.
Aku tidak mencari gembira,
Tidak aku mencari sedih.
Aku tidak mencari dunia,
Tidak aku mencari akhirat.
Aku tidak mencari syurga,
Tidak aku mencari neraka.

Aku mencari aku.

Dalam aku,
Aku menemukan bahawa kaya itu menyenangkan,
Aku menemukan juga bahawa kaya itu menyusahkan.

Dalam aku,
Aku menemukan bahawa miskin itu menyusahkan,
Aku menemukan juga bahawa miskin itu menyenangkan.

Dalam aku,
Aku menemukan bahawa senang adalah impian,
Aku menemukan juga bahawa senang adalah mimpi ngeri.

Dalam aku,
Aku menemukan bahawa susah adalah mimpi ngeri,
Aku menemukan juga bahawa susah adalah impian.

Dalam aku,
Aku menemukan bahawa gembira adalah penawar duka,
Aku menemukan juga bahawa gembira adalah penyubur luka.

Dalam aku,
Aku menemukan bahawa sedih adalah perosak jiwa,
Aku menemukan juga bahawa sedih adalah penyembuh jiwa.

Dalam aku,
Aku menemukan bahawa dunia adalah indah,
Aku menemukan juga bahawa dunia adalah racun yang paling berbisa.

Dalam aku,
Aku menemukan bahawa akhirat adalah pemutus,
Aku menemukan juga bahawa akhirat adalah penyambung.

Dalam aku,
Aku menemukan bahawa syurga adalah indah untuk didiami,
Aku menemukan juga bahawa syurga adalah sukar untuk didapati.

Dalam aku,
Aku menemukan bahawa neraka adalah hina untuk didiami,
Aku menemukan juga bahawa neraka adalah mudah untuk didapati.

Dalam aku,
Aku menemukan Tuhan,
Tuhan menemukan aku,
Aku bersatu dengan Tuhan,
Tuhan bersatu dengan aku.
Aku adalah hamba Tuhan,
Tuhan adalah tuhan aku.

Dalam aku, aku menemukan semua,
Maka untuk apa mengejar dunia ?

Sunday, November 22, 2009

MISKUL RUH

Alhamdulillah.

Setelah beberapa lama mencari, akhirnya saya ketemukan siapa yang begitu lunak suaranya mengalunkan selawat-selawat murni itu dengan diiringi seruling dan rebana yang menyentuh jiwa.

Rasanya pernah terjumpa album di ini di kedai-kedai buku agama. Tapi, tidak tergerak untuk membelinya lantaran saya tidak kenal siapa penyanyinya.

Lagu selawat yang paling saya suka di dalam album ini adalah Solatullah.

Mendengar beberapa kali di IKIM.FM, saya tertanya-tanya siapa penyanyi ini dan apakah judul lagu ini.

Ya, beberapa hari ini saya kembali mencari di ruang maya internet yang luas ini, namun diizinkan Tuhan untuk menemukannya juga, meskipun sering 'ditipu' laman-laman tertentu.

Oh ya, miskul ruh itu maknanya Kasturi Jiwa.

Dan nama penyanyinya juga seakan-akan penyanyi yang berasal dari Indonesia itu, Haddad Alwi. Namanya pula Alwi Al-Haddad.

Friday, November 20, 2009

UPSR

Teringat cerita lama.

Tahun ?

2000. Tepat.

Ketika itulah saya menempuh peperiksaan ini. Rasa ? Susah ada. Senang ada. Begitulah namanya peperiksaan. Yang mana kita mahir dan selalu mengulitinya, menjawab soalannya terasa sangat menyeronokkan.

Kalau yang tidak mahir dan lupa pula, memang berpeluh seolah-olah sudah lari 5 pusingan.

Keputusan ?
Tidak seperti budak-budak sekarang. 5A berduyun-duyun (seolah-olah gred lulus sudah diturunkan).

Thursday, November 19, 2009

KALI KEDUA...

Apa ertinya kali yang kedua ?

Mungkin semacam peringatan daripada Allah Taala tentang apa kesilapan yang kita lakukan. Ya, kadang-kadang kite berdoa kepada Tuhan supaya kita dapat apa yang inginkan dan mengelak daripada apa yang kita tidak mahu.

Namun, kerja Tuhan memang misteri sama sekali. Kita kadang-kadang tidak memahami sebab Tuhan tidak memakbulkan doa kita. Namun, itulah Tuhan yang Maha Bijaksana. Dia lebih tahu apa yang terbaik untuk kita. Sebenarnya.

Kali kedua ini benar-benar mencengkam jiwa yang lemah. Terasa hendak melepaskan segalanya. Namun, kerja Tuhan siapa yang tahu...

Saturday, November 14, 2009

KENANGAN SEKOLAH RENDAH

Marilah saya bercerita tentang latar belakang pendidikan saya ketika sekolah rendah. Sebabnya supaya anda sekalian boleh tahu betapa kenangan manis saat kita masih kanak-kanak tidak boleh dilupakan sama sekali.

Saya mula bersekolah tadika di Tadika Perpaduan Segamat pada tahun 1994. Kencing dalam seluar, menangis pada hari pertama, tak mahu pakai tanda nama dan takut pada cikgu adalah ragam saya pada hari pertama. Selepas beberapa minggu, barulah saya sedikit berani dan tidak menangis lagi. Ketika itu waktu persekolahan saya ialah pada pukul 1 tengah hari hingga pukul 5 petang. Saya mendapat beberapa orang kawan yang baik di sini. Antaranya ialah Fahmi si bijak pandai, Abu yang haram tak reti melukis. Nak lukis muka orang jadi bentuk telur. Oh ya, ayah si Abu inilah yang membekalkan kami makanan untuk kami makan ketika waktu rehat. Kalau tidak, tak makanlah kami dan cikgu-cikgu kami itu. Biasalah, waktu rehat adalah waktu main. Kami bermain entah apa-apa. Ada yang baik sikit dengan membaca buku cerita. Ketika inilah saya amat membenci seorang rakan saya yang sombong dan ingat dia seorang sahaja yang kuat. Dia pernah meletakkan kakinya di atas kepala saya. Hampir sahaja saya hendak menendang dua biji yang bergantungan di dalam seluarnya itu. Mujurlah cikgu menahan. Saya dapat tahu yang dia ini anak yang amat manja dengan emaknya. Jadi, itu modal kami yang terbaik untuk mengejeknya seraya meruntuhkan kesombongannya itu. Mentang-mentanglah emaknya seorang pelakon. Ya, serius. Saya sendiri pernah melihat emaknya berlakon dalam sebuah drama. Entah siapa emaknya, saya sudah lupa. Mungkin sudah tidak berlakon lagi. Heh...

Selepas itu, saya bersekolah darjah satu di Sekolah Kebangsaan Temenggung Abdul Rahman. Dalam kelas 1 Mawar saya ditempatkan dengan beberapa rakan lama saya di tadika dan juga rakan baru. Seingat saya, ada seorang rakan saya yang nakal sekali dan namanya Hishamuddin. Pernah suatu ketika, dia diangkat oleh Cikgu Onn yang mengajar Bahasa Melayu dengan kedua-dua belah telinga hingga dia menjerit sekuat-kuatnya seolah-olah dibantai dengan besi panas. Namun, dia tidak pernah begitu lembik sehingga nak mengadu pada ibu bapanya. Tak macam budak-budak zaman sekarang. Ketika ini saya cukup benci pada guru pendidikan jasmani saya yang kerjanya nak mencubit dan merotan belakang saya dan rakan-rakan untuk sebab yang remeh-temeh seperti tidak menggaris tarikh dan hari pada buku latihan dan tulisan yang buruk.

Ketika darjah dua, saya masih bersekolah di sekolah yang sama. Pun di kelas 2 Mawar. Namun, tidak berapa lama selepas itu, saya dan beberapa orang rakan yang lain terpaksa dipindahkan di kelas 2 Delima. Sani, masih ingat lagi budak ini yang tidak bersekolah agama pada waktu petang dan sering mengacau kami. Namun, dia seorang budak yang baik. Pernah sekali dia memerhatikan saya sedang belajar di kelas fardhu ain pada waktu petang. Ustazah yang mengajar bertanyakan kepadanya mengapa dia tidak bersekolah agamanya. Jawapannya saya sudah lupa. Ya, ustazah ini cukup garang. Saya pernah bermain satu alat permainan yang seperti kipas yang jika kita memusingnya dengan tapak tangan, ia akan terbang. Dan kipas itu terbang tepat ke kepala ustazah itu yang berada di belakang saya. Dan saya dimarah sepuas-puasnya.

Cikgu Mariam adalah guru matematik saya. Cakapnya kasar dan sering menjerkah kami tak pasal-pasal. Pernah kawan saya yang bernama Muhamad Nazmi dimarahinya cukup-cukup sehingga dia menangis teresak-esak. Ketika dia menulis, air matanya menitis ke atas buku sehingga rosak tulisannya. Itu saya masih ingat sebab dia duduk di depan saya. Nazmi ini begitu mudah tersentuh. Jika anda cakap begini,”Ala, aku nak merajuklah macam ni”, tentu dia akan meminta maaf berulang kali walaupun dia tidak buat apa-apa kesalahan. Ada pula seorang lagi rakan saya yang bernama Muhaimin . Dia suka bercerita tentang hantu. Seolah-olah semua hantu dan jembalang yang wujud di dunia ini pernah dijumpainya. Namun, saya dan rakan-rakan tetap suka mendengar ceritanya yang merepek itu. Masih ingat lagi petua karutnya untuk menghalau hantu di jamban. Caranya ialah meletak al-Quran dalam mangkuk jamban. Celaka sungguh petuanya !. Khabarnya kini dia berada di Rusia mendalami ilmu perubatan di sana. Jangan dia ajarkan petua karut ini pada pelajar Islam di sana sudah.

Guru Bahasa Inggeris kami ketika itu sudah tua. Dan perempuan pula. Saya memanggilnya Cikgu Zaleha. Saya suka dia mengajar pada hari Jumaat kerana ketika itu kami dibenarkan berbaring di lantai hadapan untuk menyalin apa yang ditulisnya di papan hitam. Oh ya, lantai itu bertikar getah, jadi tidak ada masalah. Dan kami tidak kisah baju kami kotor kerana hari Jumaat hari terakhir sekolah, esoknya Sabtu dan baju pasti dicuci. Kami ketika itu diwajibkan berpakaian baju Melayu putih dan sampin hitam pada hari Jumaat.

Sekolah Kebangsaan Temenggung Abdul Rahman terpaksa saya tinggalkan kerana saya terpaksa berpindah ke pekan Labis. Labis ini masih lagi dalam daerah Segamat ketika itu. Pihak berkuasa tempatannya dipanggil Majlis Daerah Segamat Selatan (MDSS). Kependekan ini boleh ditemui di kerusi-kerusi plastik milik majlis daerah di dewan besar Labis. Pekannya tenang dan damai. Ianya seolah-olah menjadi penghubung Segamat dengan Yong Peng dengan melintasi beberapa pekan lain seperti Chaah, Desa Temu Jodoh dan Lam Lee. Di Labis ini, saya bersekolah di Sekolah Kebangsaan Sri Labis. Dahulunya ialah Sekolah Rendah Kebangsaan Sri Labis, cuma perkataan ‘rendah’ itu dibuang. Saya mula belajar di sini dalam darjah tiga. Mulanya, guru kelas saya ialah Cik Vasugi. Garangnya sungguh menakutkan. Jika saya dan rakan-rakan keluar rehat tanpa memasukkan kerusi ke bawah meja, kami akan dirotan sekuat-kuatnya. Satu sampah di lantai, tiga sebat untuk semua. Dia mengajar bahasa Inggeris. Tidak lama kemudian dia melanjutkan pelajarannya dan diganti oleh Cikgu Siti Khadijah. Cikgu ini putih melepak dan berasal daripada Kelantan.

Ketika ini saya begitu lemah dalam sifir. Oleh itu, cikgu Matematik saya bertanggungjawab mendera saya untuk menghafal sifir. Satu salah, satu rotan. Malangnya, saya sudah lupa nama penuhnya. Saya cuma mengingatinya dengan nama Cikgu Tey. Namun, caranya itu berkesan. Saya dapat menghafal dengan baik selepas itu. Rakan saya ketika itu, Ahmad Zahiruddin juga membantu. Orangnya memang tampan, rambutnya berwarna perang dan dia juga gila-gila macam saya. Oh ya, saya juga meminati adiknya yang muda setahun daripada saya. Hehehe...

Cikgu Bahasa Melayu saya pula namanya Encik Saari Sairan. Seorang yang suka membuli kami. Namun kami semua sayang kepadanya kerana dia pandai pula berjenaka. Di bawah tunjuk ajar beliau, saya berhasil menulis sebuah karangan pendek yang judulnya 'Aku dan Ikan Paus.' Itulah karangan pertama saya yang merapu dan tidak masuk akal sama sekali. Masakan saya bela ikan paus di rumah. Namun begitulah khayalan anak-anak yang berumur 9 tahun. Membela sesuatu yang tidak logik. Ketika inilah, saya mula rapat dengan seorang budak yang bernama Azad Azahari. Dia seorang rakan yang baik. Tetapi, kadangkala dia juga sering mengusik saya. Basikal lamanya yang tidak ada brek dan tongkat itu sering saya tunggangi seperti menunggang motorsikal yang tidak ada enjin. Ramai rakannya menyangkakan yang 'Azahari' itu nama ayahnya. Padahal itu memang namanya. Subjek Pendidikan Seni ketika ini diajar oleh Encik Jumaat yang garang. Kereta Proton Saganya tertampal Stiker Batman. Setiap pagi, kami diwajibkan olehnya untuk memungut daun-daun kering di sekitar sekolah. Namun, kami hanya akan mula memungut apabila dia sampai ke sekolah. Oleh itu, kami mempunyai 'mata-mata' yang akan menunggu di pintu pagar sekolah sambil menyibuk dengan pengawas yang menjaga di situ dan memerhatikan keretanya. Apabila sebuah kereta Proton Saga putih jelas dari kejauhan dengan stiker Batman itu, dia akan berlari mendapatkan kami sambil menjerti, "Cikgu Jumaat sudah datang !!!" Ketika itulah kami akan bertindak pura-pura memungut daun-daun kering itu.

Ketika itu, saya sering menyumpah-nyumpah pokok ketapang besar yang meluruhkan daun-daun kering itu. Pernah saya berpakat dengan kawan hendak menebang pokok itu. Hahaha. Itu tidak mungkin kerana kami baru sahaja darjah tiga.

Naik ke darjah 4, saya berguru kelas dengan Encik Jumaat bin Abdul Hamid itu yang digeruni kerana penampar besinya. Bagi kami yang berumur 10 tahun, ditampar sebegitu kuat tentulah menyakitkan dan menyedihkan. Akibat bising, saya pernah ditamparnya. Ketika itu saya langsung tidak sedar bagaimana keadaan saya. Yang pastinya, saya kepeningan. Kawan saya si Adrian berkata,”Awak berpusing-pusing.” Encik Jumaat ini mengajar saya Bahasa Melayu. Tegurannya ketika saya berkeputusan teruk dalam ujian penggal pertama membuatkan saya semakin takut dengannya. Guru Bahasa Inggeris saya ketika ini ialah seorang Cina yang berbadan besar dengan keadaan yang tidak terurus. Saya pun tidak tahu bagaimana orang selekeh seperti beliau boleh menjadi guru. Beliau sering menyebut nama kami dengan salah dan selalu pula menggelar kami dengan gelaran yang bukan-bukan. Mohd Faiz menjadi ‘Landak’, Uzair menjadi ‘Ursa’. Begitulah lidah Cinanya ingin memudahkan penyebutan. Pernah dia bertanya saya, “Akmal, sudah siapkah ?” Saya menjawab 'sudah.' Dia pun menjawab, “Ha, Alhamdulillah.”

Ketika darjah 4 ini, ada seorang rakan perempuan saya yang bernama Nabilah binti Mastuki. Hihihi...Dia agak tomboi jika diperhatikan betul-betul dan suka menyebut satu perkataan keji dalam bahasa Inggeris. Dia juga suka membuat bising dalam kelas. Walaupun begitu, dia memang seorang pelajar perempuan yang pandai.

Ketika darjah 4 inilah saya dan rakan-rakan didatangi seorang guru yang penampilannya seakan-akan ustaz. Namanya ialah En. Khairil Anuar bin Ibrahim. Nah, dia mengajar kami Matematik untuk beberapa ketika sebelum diganti dengan Encik Ismail pula. Bagi subjek sains pula, kami diajar oleh seorang guru yang sangat cantik. Anak dara pula. Sehinggakan seorang rakan lelaki saya selalu malu-malu apabila cikgu ini bertanya kepadanya. Renungannya dan gerak bibirnya memang menawan sekali. Namanya ? Oh, Tuhan. Saya sudah lupa. Entah di mana cikgu itu sekarang ini. Mungkin sudah berkahwin dan beranak tiga. Barangkali.

Cikgu yang saya katakan berpenampilan seperti ustaz itu mengajar kami bernasyid dan sering pula kami membuat persembahan apabila sekolah mengadakan sesuatu majlis. Saya sendiri pernah menjadi penyanyi utama untuk sebuah lagu yang entah apa namanya. Itu dahulu. Sebelum suara saya yang merdu macam Mamat Exist itu 'dikhianati' umur akil baligh yang telah menyebabkan suara saya tak ubah seperti itik yang kehilangan ibu. Ha, disebabkan aktif bernasyidlah, saya jadi meminati lagu-lagu nasyid. Hal ini kerana lagu-lagunya menenangkan jiwa kanak-kanak saya yang suka sangat cari pasal. Masih saya ingat lagi ketika kami mendendangkan sebuah lagu Raihan yang berjudul 'Ya Rasulullah', jika tidak silap. Ketika itu saya sedang mengalami batuk. Maka, berhempas-pulaslah saya menahan batuk. Lagak saya ketika itu tak ubah seperti orang yang menghidap batu karang hendak membuang air kecil. Pun begitu, lagu itu membuatkan kami diminati ramai rakan-rakan perempuan. Bukan kerana kami terlalu 'hensem' ataupun nampak 'alim', tetapi kerana lagu itu sedap sekali didengar dan dinyanyikan oleh anak-anak yang belum pecah suara. Ketika ini memang kumpulan nasyid mendominasi jiwa hiburan kami. Lupa sekejap sama Search, Wings, dan lain-lain itu.

Saya naik ke darjah 5 pada tahun 1999. Ketika ini, ada di antara rakan saya yang mula tumbuh tanduk. Antaranya ialah Ravi Kumar yang teramat suka mencuri. Kegilaannya ialah memakan ‘ubat pensel’. Tabiat pengotornya itu menular pula kepada rakan-rakan India dungu yang lain. Ya, saya ada beberapa rakan India yang baik. Antaranya ialah Vikcnesh, Vikneswaran, Kaliswaran, Deevagar dan Thilaga. Si Thilaga ini amat mahir matematik dan saya dulu duduk bersebelahan dengannya dan sering meminta tunjuk ajarnya. Rakan perempuan? Oh, tentulah ada. Dan Si Thilaga tadi itu pun perempuan. Antaranya ialah Nor Baizura yang manis, Raihana Has, Syarifah Nur Khairunnisa yang cantik, Nurhaniza binti Mohd Khoiri, Siti Zulaikha binti Ramli yang comel dan Nur Farah Liza binti Abdullah yang cun-melecun. Si Nur Farah Liza ini baru sahaja berpindah ke sekolah kami. Ramai rakan-rakan saya meminatinya dan saya sendiri salah seorang peminatnya. Tambah menyeronokkan dan membuatkan saya ingin terbang apabila ada rakan perempuan saya memberitahu yang dia sangat menyukai saya. Wahahaha.

Ketika ini, subjek sains diajar oleh seorang cikgu Cina yang bernama Encik Chia Lee Beng. Dia seorang muda yang tegas dan garang. Dan dia juga guru kelas kami. Kami sering mentertawakan pelat cinanya yang membuatkan kami tidak faham apa yang diajarnya. Cikgu Bahasa Melayu kami ? Ya, Cikgu Jumaat masih mengajar kami. Ketika ini beliau amat garang dan selalu sangat merotan kami. Malahan dia pernah menampar seorang rakan saya sehingga terjatuh. Budak perempuan juga tidak terkecuali. Semua ditamparnya jika tidak berpuas hati. Seperti biasa, kami tidak pernah mengadu kepada ibu bapa kami. Entah kenapa.

Subjek Bahasa Inggeris dan Matematik pula diajar oleh Encik Ravindran. Seorang cikgu senior di sekolah kami. Pendengarannya sudah kurang baik. Perkataan ‘once again’ sering diucapkannya apabila tidak mendengar kami menjawab soalannya. Oh ya, beliau juga menjawat jawatan sebagai penolong guru besar sekolah kami. Sungguh melucukan sekali jika dia mewakili guru besar untuk menyampaikan amanat ketika perhimpunan mingguan sekolah yang diadakan setiap Isnin itu. Saya tidak akan dapat melupakan gelagatnya. Dia akan naik ke pentas kecil, kemudian mengucapkan, "Selamat pagi, murid-murid !" Selepas itu, dia akan mengambil sapu tangannya di kocek belakang sambil menyebut, "Yang pertama..., yang kedua...,yang ketiga...". Maknanya, setiap kali hendak menyampaikan sesuatu, dia akan mengesat mulutnya. Kami akan tergelak di belakang barisan, dan sering juga kami 'diangkut' pengawas supaya berdiri di depan kerana bising. Hehehe.

Darjah 6. Ketika inilah saat yang paling indah apabila orang yang kita minat itu duduk di hadapan kita. Ya, Nur Farah Liza duduk di hadapan saya. Sungguh bertuah sekali. Susunan meja ketika itu amat menyebelahi saya dan mendatangkan tuah. Meja disusun berkelompok. Satu kumpulan ada 6 pelajar. Apa yang saya buat untuk kegembiraan ini ? Tidak ada apa-apa. Saya masih segan dengannya sebab dia seorang budak perempuan yang cantik jika hendak dibandingkan dengan saya yang berpenyakit semput, kulit yang agak gelap dan bersuara tidak enak didengar. Malah saya tidak pandai bergaya.Itu ketika di zaman saya. Zaman sekarang ini, kalau sudah suka, terus diterkamnya, malah ada khabar yang menyatakan budak bawah umur sekarang ini sudah tahu berzina. Nauzubillah. Kita dahulu tidak berani hendak sentuh mereka pun. Sayalah. Tidak tahulah pula rakan-rakan yang lain. Hehehe.

Tetapi, dasar cinta monyet yang sial. Si Nur Farah Liza beralih arah kesukaannya kepada seorang rakan saya yang lain. Hanafi namanya. Wah, Si Hanafi sangat pandai. Mungkin itu sebabnya dia menyukai Hanafi. Adakah saya bergaduh dengan si Hanafi untuk merebut dia kembali ? Tidak. saya malah tak tahu nak buat apa. Lagipun, peduli apa. Saya baru sahaja darjah 6. Nak bercinta pun tidak ada duit. Malahan saya tidak tahu pun apa itu cinta. Lebih malang, tempat duduk kami diatur semula. Saya terpaksa duduk di depan dan pelajar perempuan duduk di barisan belakang. Mungkin guru kelas kami tidak mahu kami ini terlalu bebas bergaul dengan budakperempuan. Jika begitu halnya, kami tidak kisah. Guru kelas kami bernama Encik Sumail bin Nasir. Beliau mengajar kami subjek Matematik. caranya mengajar cukup pantas dan saya sering ketinggalan. Ya, saya agak lemah dalam subjek yang ada kira-kira ini. Ada sesuatu yang berbahaya pada diri Cikgu Sumail ini. beliau gemar mencubit. Ya, bukan cubit-cubit sayang,tetapi cubit sehingga terkoyak kulit. Maknanya, dia mencubit dengan kukunya yang sedikit panjang itu. Saya pernah kena sekali dengannya. Sebabnya ? Seperti biasa, dasar budak lelaki yang tak reti duduk diam, bisinglah. Apa lagi.

Encik Jumaat masih mengajar kami Bahasa Melayu. Seolah-olah sudah tidak ada guru Bahasa Melayu lain di sekolah ini. Betapa malangnya kami ini kerana peluang hendak ditampar lagi begitu besar sekali. Namun, Encik Jumaat tidak lagi aktif menampar orang. Mungkin sudah ditegur guru besar, barangkali. Namun begitu, ada satu peristiwa yang tidak dapat saya lupakan ketika belajar dengannya, iaitu ketika dia memarahi seorang kawan saya yang agak 'lembap' dalam pelajaran. Mungkin kerana sakit. Mungkin.

Kemarahannya begitu membara sekali kerana budak ini tidak menyiapkan kerja sekolahnya untuk kali yang ke berapa ratus, saya tidak tahu. Dituju tepat buku latihannya ke mata budak itu sehingga budak itu menangis. Kemudian, marahnya dah lebih takat didih, diambilnya pembaris kuning 'trademark' sekolah zaman 90-an itu lalu dipatahkannya. Kami langsung terdiam. Tak tahu nak cakap apa. Selepas itu Encik Jumaat keluar kelas kerana waktunya sudah habis. Kemarahannya diterjemahkan dengan menyuruh kami menyiapkan berpuluh-puluh soalan latihan Bahasa Melayu. Jika ada salah satu soalan, dia akan menampar kami mengikut jumlah soalan yang salah itu. Kami memang takut dengan amarannya itu kerana beliau memang boleh melakukannya.

Guru besar ketika ini ialah Encik Kamaruddin. Beliau amat tegas dalam kelembutan bicaranya. itulah membuatkan beliau dihormati para guru. Dan kami secara automatik menghormatinya juga. Langkah pertama ketika beliau mengambil alih jawatan guru besar daripada guru besar yang terdahulu, dia mengerah kami untuk membersihkan pejabat sekolah. Bilik-bilik guru habis kami bersihkan. Kami suka kerana kami tidak payah belajar satu hari. Namun, ada sedikit kelucuan pada guru besar kami ini, iaitu tandatangannya. Jika anda membaca tandatangannya, kelihatan seperti ejaan ‘kasino’.

Subjek Bahasa Inggeris kami masih diajar oleh Encik Ravindran. Antara dendanya yang kami tidak lupa ialah mengetuk jari kami dengan pembaris papan hitam yang berwarna kuning dan besar itu. sakitnya sehingga jari-jemari kami lebam. Encik Ravindran ini mengajar kami dengan tenang. Itu yang bagusnya kerana saya lemah dalam Bahasa Inggeris. Jadi, ketenangan itu membuatkan saya dapat menuruti pengajarannya dengan baik.

Ketika ini kami juga berdebar untuk menghadapi peperiksaan UPSR. Bermacam-macam program dianjurkan sekolah untuk kami. Semuanya untuk memastikan kami cukup bersedia untuk menghadapinya. Kami diwajibkan menyertai bengkel menjawab soalan UPSR. Bengkel diadakan 5 hari. Satu hari satu subjek. Saya sengaja memilih barisan belakang supaya senang untuk tidur jika mengantuk. Aih, tak berguna sungguh.

Akhirnya, ketika keputusan UPSR diumumkan, saya tidak sebaris dengan pelajar yang memperoleh 4A atau 5A, tetapi saya amat bersyukur kerana tidak ada satupun subjek yang gagal. Saya memperoleh 3A1B1C. Malahan saya tidak menyangka subjek matematik yang saya amat takuti berkeputusan A. Pelik sungguh.

Demikian serba sedikit rentetan perjalanan hidup saya ketika bersekolah rendah. Suka duka, tangis ketawa semuanya adalah pengalaman yang tidak akan dilupakan. Selepas itu, kami berpecah untuk memasuki sekolah menengah. Ada yang bersekolah di bandar, ada pula yang bersekolah menengah di kampung. Si Nur Farah Liza yang cun-melecun bersekolah di bandar. Saya bersekolah menengah di sekolah yang agak ‘kampung’ kerana lokasinya yang berhampiran dengan hutan dan ladang getah serta terletak di kaki bukit sehinggakan sekolah menengah itu tidak ada padang.

Bagaimana dengan anda semua ? Masih terkenang-kenangkan ragam ketika kanak-kanak ? Apa yang berlaku ketika kanak-kanaklah yang membentuk jiwa remaja kita. Jika kita dididik dengan kemanjaan yang terlampau, maka kita akan menjadi remaja yang tidak boleh ditegur dan dinasihati. Jika kita dididik dengan kekerasan yang terlampau, maka kita akan menjadi remaja yang kasar dan ganas. Oleh itu, bersyukurlah kerana kita telah melalui zaman yang membentuk peribadi kita kini. Masih ada kesempatan untuk berubah. Begitu juga halnya dengan saya ini.

Wassalam.

*Saya menerbitkan entri ini di blog Friendster. Namun, di sini saya buat beberapa penambahan. Ada beberapa kisah yang tiba-tiba menyinggah kembali dalam kepala yang tepu ini.

Friday, November 13, 2009

DOA

Selalu kita ini berdoa apabila ditimpa kesusahan. Saya pun sama. Kita akan berdoa bersungguh-sungguh kepada Tuhan apabila ada musibah menimpa kita ?

Beginilah keadaan saya, seorang yang terperangkap di dalam kesalahan diri sendiri. Semoga Tuhan mengampunkan. Berdoa setiap hari, dengan penuh harapan supaya Tuhan tidak menghukum segala kesalahan yang lalu dengan cara tidak memakbulkan doa saya.

Kita sudah sedia maklum bahawa Tuhan suka sekali kita berdoa kepada-Nya. Disuruh kita perbanyakkan doa kepada-Nya. Doalah apa sahaja. Mintalah apa sahaja kepada-Nya, nescaya akan dikabulkan. Syaratnya mestilah tidak melampaui batas dan meminta yang bukan-bukan. Berdoa untuk sesuatu perkara yang buruk adalah tidak baik.

Telur di hujung tanduk. Keadaan kita yang seperti ini menyebabkan kita tidak senang duduk. Resah dan gelisah sepanjang masa. Entah apa pengakhirannya, kita tidak pasti. Hendak bersangka baik, sukar sekali. Hendak bersangka buruk, lagi memburukkan keadaan. Apalah kekuatan kita untuk menghadapi keadaan semacam ini ?

Hendak solat, namun solatnya entah ke mana khusyuknya. Semakin payah. Jiwa semakin gelisah. Hidup semakin susah. Nafas semakin sempit. Dada berombak seolah-olah akan mati. Semuanya berlaku kerana tersepit dengan kesalahan sendiri.

Tuhan tidak pernah zalim. Kita yang menzalimi diri sendiri. Semoga Tuhan mengampunkan.

Kadangkala Tuhan beri kita peluang untuk berubah, namun kita lalai. Apabila Tuhan menyempitkan peluang, dikatanya Tuhan itu tidak mengasihinya. Bahkan tidak begitu.

Saya sedaya upaya bersangka baik dengan Tuhan. Kerana di situlah puncak kita meredhakan segala suratan yang menimpa diri.

Namun, sudah namanya manusia, seboleh-bolehnya kita berkehendakkan hasil yang terbaik. Maka, dengan doalah kita panjatkan kepada Tuhan, semoga Tuhan menolong kita yang berada di dalam kesusahan ini...

Saturday, November 07, 2009

KALAM

Seorang sahabat saya yang sama-sama menuntut dengan saya, sering menyebut pen sebagai 'kalam' dalam loghat Terengganunya itu. Hmm...tak faham pada mulanya.

Namun, itulah sebenarnya.

"Alladzi Allamabil qalam..."

Kalam atau pen atau pensel atau apa sahaja medium yang membenarkan penulisan berlaku itu adalah bersangkutan dengan ilmu pengetahuan.

Mendokumentasi ilmu telah berlaku ribuan tahun dahulu sehingga kini. Jika di zaman Rasulullah s.a.w dahulu, kerja-kerja mencatat ayat-ayat suci Al-Quran digalas dengan beratnya oleh sahabat nabi yang bernama Zaid bin Tsabit. Pun begitu, ketika itu ianya disalin dengan tidak berbaris seperti yang kita baca sekarang ini. Hanya huruf-huruf yang dicantumkan menjadi ayat dalam bahasa Arab. Mengapa perlu semua ini ?

Sebab manusia mudah lupa.

Saidina Umar r.a. risaukan perkara kematian para hafiz di medan perang dan kebarangkalian ayat Al-quran akan luput dari ingatan manusia itu tinggi sekali, maka disarankan supaya Al-quran itu dibukukan. Namun berat hati Saidina Abu Bakar r.a. hendak mengerjakannya. Namun setelah didesak dan melalui pertimbangan yang wajar, barulah dikumpulkan naskhah-naskhah yang ada sebelum semuanya sempurna pada zaman pemerintahan Saidina Uthman r.a. dan dipanggil rasm Uthmani. Disuruh kita membaca Al-Quran itu dengan lahjah Quraisy, atau dalam erti kata yang mudah seperti mana Rasulullah s.a.w. dahulu membacanya semasa baginda masih hidup.

Begitulah perjalanan panjang pembukuan Al-Quran. Itu belum diambilkira pembarisan ayat, kesilapan-kesilapan yang diperbetulkan dan macam-macam lagi masalah yang kita tidak tahu. Semuanya berakar umbi daripada kebolehan kalam atau pen itu sebagai pencatat ilmu.

Dahulu tidak ada komputer, maka pen itu medium terutama. Sekarang, komputer, PDA, telefon bimbit dan berbagai-bagai lagi alatan canggih yang boleh mencatat maklumat, namun pen juga masih pilihan utama.

Mengapa ?

Sebab ia mudah sekali digunakan untuk mencatat.

Ketika berada di dalam bilik kuliah, menari-nari pen itu di atas kertas mencatat segala macam ilmu yang ada di hati pensyarah. Saya tidak mahu kata di dada. Sebab dada terlalu umum. Maka di hati itu adalah tepatnya. Otak berfungsi untuk mengingat, dan hati itu untuk menghadam dan menghayati serta memperhalusi ilmu. Sebab itulah mereka yang kotor hatinya tidak dapat menghayati ilmu. Nauzubillah...semoga dijauhkan.

Apabila terpandang pen, segera teringatkan ilmu yang boleh dicatat...

Sunday, October 25, 2009

GELAS MENAMPUNG AIR

Bertitik tolak daripada persekitaran, seseorang itu akan berubah mengikut persekitarannya. Misal katalah, seorang yang berada untuk beberapa ketika di aliran agama, apabila tiba masanya untuk bertukar ke persekitaran yang jauh beberza, dia turut berubah. Segala macam tarbiah ketika berada di aliran agama hilang sama sekali.

Jadi, apa yang kita boleh katakan di sini...???

Ikhlaskah mereka berada di dalam satu-satu aliran pendidikan itu ?

Jika ikhlas, apakah yang membuat mereka berubah dan kalut menghadapi kehidupan yang penuh dugaan ini ?

Tarbiah sudah hilang ?
Tuhan boleh sahaja mentarbiah kita melalui pelbagai cara yang tidak diduga sama sekali.

Jelas sekali, ramai anak muda kita tidak ikhlas menuntut ilmu melainkan mengejar markah, 'pointer', sijil, pengiktirafan, penganugerahan, diploma dan ijazah.

Nur ilmu sudah tidak ada lagi dalam kebanyakan jiwa anak muda kita kini.

Ilmu hanya dalam kertas peperiksaan, tidak kekal mekar di dalam hati sanubari...

Friday, October 23, 2009

PAGI YANG GELAP...

Selalunya.
Aku dapat lihat matahari apabila bangun tidur.

Sekarang dah tak lagi.
Jarang benar matahari hendak begitu mesra memunculkan diri.

Jadi, ianya membantutkan mood aku untuk pergi ke tahap maksimum kebolehannya memanipulasi hari-hari seterusnya.

Aku jadi tersangatlah 'boring'.
Eeh...
Aku terlihat wanita pujaan bertandang dari kejauhan.

Membawa air....err...teh.
Teh panas dalam bungkusan. Ahh...aku suka minum air...err....teh.
Terbayang-bayang senyuman manis kakak gerai air itu yang rasa-rasanya cuma ditujukan pada aku seorang. (ceh...)

Err....tumpu pada wanita pujaan bertandang.
Dia menghampiri aku dengan berseluar..err...entah ape jenamanya dan baju yang entah apa jenamanya.
Paling menarik, dia bertudung (semestinya, boi).

Sambil memaniskan mukanya, dia menghulurkan aku air itu. Air teh.

*Blink*

Dia hilang dari pandangan.
Pergi balik daerah kecil tempat aku berdiam dahulu agaknya...

Sunday, October 11, 2009

ADAKAH 'PENA MENULIS' AKAN DITUTUP...???

"Belum tahu lagi".

Sebab ada Pena Menulis Signifikannya yang tersendiri.

'Gayanya' juga berbeza dengan blog-blog saya yang lain.

Monday, October 05, 2009

JERNIH

Ha...Bandi Amuk pernah menyanyikan sebuah lagu yang berjudul 'Jernih'. Tak sangka pula dia boleh 'bersuara normal'. Suatu masa dahulu.

Baik, tak mahu cerita pasal Bandi Amuk. Mahu cerita pasal jernih.

Biasa dengar orang menyebut, 'wajahnya jernih bak air perigi di bawah bukit?'

Tak pernah ? Ha, biasakan mendengar orang-orang tua berilmu berkata-kata. Biasanya, orang Melayu mengaitkan air muka yang jernih dengan kekerapannya mengambil wudhuk serta memalingkan muka daripada memandang benda yang haram.

Wajah yang jernih tidak semestinya berkulit cerah, berbibir munggil, berpipi bak pauh dilayang serta hidung yang mancung dan alis yang melentik.

Wajah yang jernih datangnya daripada hati yang tenang. Biarlah mukanya tak ubah macam peninju yang remuk mukanya dihentam penumbuk orang, namun hatinya yang bersih akan menjernihkan wajahnya. Jadi, siapa yang memandangnya terasa senang sekali. Hilang rasa dendam, hilang rasa benci, hilang rasa penat, hilang rasa kecewa dan hilang rasa tidak berguna dalam hidup.

Saya ada beberapa orang kawan yang berwajah jernih ini. Ha, senang sekali bertemu dengan mereka, tenang sekali berbual dengan mereka dan lapang sekali bergurau dengan mereka (err...bergurau cara lelaki la).

Kenapa kadangkala kita terjumpa dengan lelaki atau perempuan yang tampan dan cantik wajahnya, namun kita tidak terasa senang dan kita lihat tak ada nur pada wajahnya ? Mungkin sahaja mereka lupa hendak membaca doa menghadap cermin. Mungkin.

Mungkin juga mereka baru terkena asap ekzos bas UTM. Mungkin.

Mungkin juga mereka tidak memohon ampun daripada Tuhan akan dosa-dosa mereka yang lalu. Mungkin.

Pentingya, memiliki wajah yang tenang itu lebih baik daripada wajah yang tampan dan cantik. Alahai..., apa guna cantik kalau tidak tenang jiwa raga ? Kalau sudah tampan dan cantik, alhamdulillah. Bersyukurlah. Err...jangan perasan tampan atau cantik sudah.

Ada orang mengadu, katanya kenapa dia tidak tenang padahal dia ada segala kemewahan dunia ? Alamak...takkan tak faham lagi. Maknanya adalah yang kurang pada rohaninya. Jadi, langkah awal, balik ke bilik, ambil wudhuk dan tunaikanlah solat dua rakaat. Mohon pada Allah ketenangan jiwa. Insya Allah, ada titik hitam dalam hati akan disucikan Allah, sikit demi sikit. Perlu ikhtiar yang berterusan.

Barulah dapat kejernihan wajah. Wallahua'lam.

Friday, September 25, 2009

PASCA RAMADHAN

...Tentulah ianya dipanggil Syawal.

Kalau biasa kita tonton di Tv, beria-ia mereka meraikan Syawal. Ya, tentunya dengan cara 'mempublisitikan' Syawal sebagai satu cara untuk melariskan barang jualan. Celaka. Kerana berniaga, kesucian Syawal tergadai.

Bangun Subuh, kita dapati kita tidak dibenarkan berpuasa pada 1 syawal. Namun, kita digalakkan bertakbir, bertahmid dan bertasbih kepada Tuhan kerana hadirnya Syawal ini adalah sebagai petanda kemenangan. Kemenangan apa yang diraikan ini ?

Kemenangan mengharungi Ramadhan dengan tabah. mengharungi Ramadhan ini bukan sahaja dengan berlapar dahaga, namun keseluruhan anggota badan turut sama 'berpuasa'.

Nah, bagaimana agama Islam meraikan sesuatu ? Dengan tasbih, tahmid dan takbir. Begitu nabi mengajar kita. Jadi, jika kita meraikan kemenangan apa pun, bertakbir, bertasbih dan bertahmid adalah perkara yang terbaik untuk kita lakukan.

Syawal sepatutnya menyaksikan perubahan. Perubahan apa ? Perubahan nilai.

Nilai ini bergantung kepada kualiti puasa ketika Ramadhan. Ramai dalam kalangan kita gagal meningkatkan nilai ini kerana kurangnya penghayatan dalam berpuasa. Baru 1 Ramadhan, kepala otak sudah berfikir tentang baju raya, langsir, kuih raya, ketupat, rendang dan lemang.

Buat seorang abid dan ulama, mereka senang sekali merenung diri ketika Ramadhan dan sedaya upaya mempertingkatkan nilai diri supaya menjadi seorang hamba Tuhan yang bertakwa.

Kesannya, pada Syawal, mereka menjadi hamba yang bersyukur dan semakin tenang jiwanya kepada Tuhan.

Saya perhatikan, betapa kegilaan kita hendak meraikan Syawal sehinggakan ketenangan Ramadhan lenyap dibawa bau rendang, ketupat, lemang, belerang mercun, wangi baju, harum sampin dan indah rupa.

Sememangnya kita digalakkan untuk berpakaian indah dan menghias rumah ketika menyambut Syawal, namun bukan sehingga membazir. Tidak membazir juga merupakan salah satu cara bersyukur.

Ya, kita tidak boleh menyamakan cara orang Arab menghias rumah. Hal ini melibatkan budaya yang berbeza. Namun, kita tetap wajib untuk tidak membazir. Kalau nabi tidak membazir, kita juga tidak boleh membazir.

Solat Raya

Sungguhpun ianya sunat, namun kita amat digalakkan untuk menunaikannya. Yalah, hanya setahun sekali. Betapa ruginya.

Sungguh mengharukan apabila kita bersama-sama dengan jemaah yang lain melaungkan takbir, tasbih dan tahmid sehingga gugur air mata keharuan. Itu buat mereka yang menghayati setiap bait kata dalam alunan suci itu.

Selesai bertakbir, kita mendirikan solat sunat hari raya. Tujuh takbir pada rakaat pertama dan lima takbir pada rakaat kedua.

Selepas itu, kita duduk mendengar khutbah khas untuk Aidilfitri. Sungguh menenangkan jiwa.

Memohon maaf

Apalah ertinya Syawal tanpa bermaaf-maafan. Ianya budaya yang dituntut dalam Islam. Runtuhkanlah ego kita untuk memohon maaf, terutamanya kepada ibu dan bapa kita dan saudara mara kita. Pada rakan-rakan juga tidak ketinggalan.

Hendak menangis ? Silakanlah. Tiada salahnya lelaki menangis. Tiada celanya perempuan menangis. Semuanya menggugurkan dosa-dosa kita. Insya Allah. Percayalah, jiwa berasa tenang selepas meminta maaf.

Kalau selepas itu hendak bergambar beramai-ramai, silakan. Tiada salahnya.

Ziarah

Ha, hal ini memang dikira syarat dalam meraikan Syawal. Nabi juga berbuat demikian, iaitu berziarah.

Kita boleh berziarah ke rumah saudara mara, rakan-rakan dan sesiapa sahaja. Duit raya, itu dikira hadiah. Tidak mengapa.

Namun, berhati-hati ketika menjamu selera. Jangan sampai perut tidak muat lagi hendak memasukkan makanan.

Budaya berziarah ini dapat mengeratkan lagi hubungan silaturrahim sesama kita.

Kita juga boleh berziarah ke kubur dan mendoakan mereka yang telah meninggal dunia.

Ya, Syawal itu sememangnya rahmat Tuhan kepada kita. Justeru, wajarlah kita bersyukur dan memuliakan Syawal dengan perkara yang baik. Jangan kita teriku-ikut rentak mereka yang gilakan hiburan ketika Syawal dan membuatkan punggung kita tidak lekang daripada kerusi demi untuk menonton televisyen sampai terkeluar biji mata.

Syawal dirai dengan kesyukuran...

Tuesday, September 22, 2009

UNTUK SEKETIKA

...Berterima kasihlah kepada mereka yang membahagiakan anda. Walaupun. Seketika.

Kerana seketika itu adalah kurnia daripada Tuhan buat kita yang namanya manusia. Tidak selalu kita akan merasa bahagia.

Jadi, sekiranya datang manusia lain dalam hidup anda yang membuatkan anda merasa bahagia, maka berterima kasihlah. Biarpun dari dalam hati. Biarpun ianya selemah-lemah jiwa.

Kerana berterima kasih itu adalah amalan mulia.

Berterima kasihlah mampu meruntuhkan ego anda. Semoga anda menjadi manusia yang merendah diri dan menghargai orang lain.

wallahua'lam.

Sunday, September 20, 2009

FITRAH

Setelah beberapa lama menyambutnya, sekarang barulah saya mulai faham mengapa dinamakan hari raya ini sebagai aidilfitri.

Ertinya hari raya fitrah.

Fitrah ?

Baiklah. Sebelum itu kita berpuasa dalam bulan Ramadhan. Kita dituntut supaya membersihkan diri kita daripada dosa-dosa sepanjang bulan Ramadhan. Dan Tuhan itu Maha Pengampun.

Justeru, kembalilah kita kepada keadaan fitrah. Suci. Bersih.

Maka aidilfitri itu sebagai meraikannya. Dengan cara yang betul, tentunya.

Oleh itu, mereka yang tidak memohon ampun kepada Tuhan saat Ramadhan tidak layak menyambut aidilfitri.

Wednesday, September 16, 2009

MESIN MASA

Saya pernah menonton filem Back to the future, Doraemon dan banyak lagi filem atau drama mahupun kartun yang memaparkan mengenai mesin masa di mana kita boleh mengundur ke zaman lalu sekiranya kita menggunakan mesin masa.

Seolah-olahnya mereka yang pernah hidup lama dahulu tidak mati, tetap hilang ditelan zaman ataupun lenyap bersama-sama zaman.

Tertanya-tanya juga saya,

Jikalau betul mesin masa boleh dihasilkan, bolehkah kita bertemu dengan para nabi terdahulu, termasuklah nabi kita Muhammad s.a.w ?

Ha...

Tentulah Tuhan tidak mengizinkan hal seperti itu berlaku, bukan ? Sungguhpun Dia boleh melakukan walau perkara yang paling mustahil dalam alam ini pun.

Sunday, September 06, 2009

POKOK



Seperti yang saya katakan, pedulikan seketika pemikiran politiknya. Hayatilah pesan-pesan yang baik. Yang baik jadikan teladan dan yang buruk jadikan sempadan.

Terima kasih kepada saudara Amir Muhammad.

PENGARUH...?

Saya sendiri hairan.

Entah kenapa bila saya menulis dalam blog Da...Di...Du..., corak penulisan bertukar. Bila saya menulis dalam blog ini, corak penulisan saya juga bertukar.

Adakah kerana pengaruh ?

Maksud saya, tajuk yang saya berikan pada blog saya itu yang mempengaruhi apa yang akan saya tulis ?

Agaknya.

Pena Menulis semacam ilmiah atau 'skema' sedikit.

Manakala Da...Di...Du... pula semacam lebih jujur dan kadangkala sinis pula.

Namun, yang pastinya, kedua-duanya ada kelebihan dan kekurangan.

Pena Menulis saya mulakan ketika saya tidak tahu apa-apa pasal blog.

Da...Di...Du... pula saya mulakan ketika saya sudah ada semacam 'keberanian' untuk lebih jujur dan tidak bermuka-muka.

Senangnya bila kita menulis dan terasa ada beban yang terlerai dengan menulis. Menulis itu ada 'kuasanya' sendiri.

Jika kita jadikan blog ini sebagai diari kehidupan, kita akan menemukan beberapa peristiwa yang tidak dijangka-jangka singgah dalam kehidupan kita.

Jika kita jadikan blog ini sebagai medan perbahasan atau perdebatan, kita akan dapati banyak cetusan pemikiran yang baru.

Jika kita jadikan blog ini sebagai alat untuk memfitnah (ini tidak beretika sama sekali), kita akan dapati bahawa blog ini amat berkuasa sekali.

Jadinya, kepada kawan-kawan yang hendak memulakan blog mereka, selamat menulis. Hehehe.

Monday, August 31, 2009

JEDA KEMERDEKAAN

Kemerdekaan bolehlah diumpamakan sebagai satu ruang yang disediakan oleh nenek moyang kita untuk diisi, dimurnikan dan dihiaskan oleh kita, pewarisnya.

Ruang kemerdekaan itu adalah satu semangat misteri yang mewakili nenek moyang kita yang hendak mengajar kita apa ertinya merdeka dan bagaimana susahnya hendak merdeka.

Kita merdeka daripada tangan penjajah, bukan daripada Tuhan. Kita tidak pernah merdeka daripada Tuhan. Kita tetap terikat dengan perbendaharaan syariat Tuhan yang luas dan bererti itu. Justeru, nenek moyang kita, dengan nama Tuhan, sedaya upaya memerdekakan tanah air kita daripada si kafir yang mencengkam segenap kekayaan yang kita ada. Sudahlah begitu, tak kurang juga yang menyangsikan kebolehan kita untuk merdeka. Padahal, sebelum itu kita telahpun kaya raya sehinggakan Portugis buat pertama kalinya datang menjajah kita dan menyebarkan benih agama Kristian dalam masyarakat kita, iaitu Melayu. Namun, orang Melaka yang sudah kukuh Islamnya tidak mudah dipujuk oleh sang paderi.

Bermula dari satu, lebih daripada 500 tahun, nenek moyang kita, leluhur kita bertempur, bermandi darah untuk memerdekakan kita, atas nama kita, pewarisnya. Kita bertempur dengan pedang, keris, panah dan juga lembing untuk merdeka. Kemudian, sedikit demi sedikit, kita beralih cara dengan bertempur cara lisan dan pena.

Maka, lahirlah Ishak Haji Muhammad, Abdul Rahim Kajai, Tan Sri A. Samad Ismail, dan ramai lagi pejuang yang tidak berjuang melalui mata pedang, tetapi dengan mata pena dan tutur lisan.

Hal ini semua ternyata memakan masa berpuluh-puluh tahun. Orang Melayu, bersama-sama dengan orang Cina dan India ketika itu berusaha untuk merdeka. Semua disatupadukan atas dasar untuk merdeka. Orang putih kian risau kerana kita semakin kuat. Lalu, Persekutuan hendak dibentuk setelah Malayan Union yang menghapuskan kuasa raja-raja Melayu ditentang habis-habisan.

Lalu, berlakulah rundingan demi rundingan. Itu kita belum kira lagi dengan mereka yang khianat pada pemimpin kita. Ketika itu.

Nah, kalau mahu diimbas balik, ianya rentetan peristiwa yang panjang sekali. Penuh duka daripada suka.

Jadi, bersyukurlah dengan rahmat kemerdekaan oleh Tuhan. Jangan sampai Tuhan menarik kembali nikmat itu. Atau, mungkinkah Tuhan sedang menarik nikmat itu sedikit demi sedikit disebabkan ramai di antara kita lupa diri dan tidak bersyukur ?

Wallahua'lam.